Monday, July 6, 2020

Sebuah Update: Paru-paru, Shooting, dan Corona

Photo by: Bob Prass
Sudah sejak SMA, mutlak saya mengalami asma. Sempat membaik ketika awal-awal menikah, tapi kira-kira 10 tahun terakhir, mulai agak berat lagi. Semakin parah ketika saya mulai terjun ke dunia perfilman, karena jam kerjanya yang unik, di kala orang tidur, saya bangun, dan di kala orang bangun, saya tidur. Pola ini ternyata memperburuk kondisi saya.


“Kalau kamu periksa ke RS, pasti kamu jadi suspect terkena Covid19 nih” gitu kata Internist saya ketika saya berobat menghadap beliau di pertengahan Februari 2020 lalu. Paru-paru saya mengalami infeksi dan banyak lendirnya. Untuk itu, serangkaian obat-obatan serius pun ditakdirkan untuk saya.

Photo by: Bob Prass
Berbekal obat-obatan manjur tersebut, saya pun mulai shooting project film layar lebar baru. The Doll 3. Again, sebagai Special Effects Makeup Artist. Jadi bukan sebagai aktornya lho yaaa.. Alhamdulillah selama shooting, kesehatan terjaga. Ngikutin juga perintah dokter untuk sempetin nyolong-nyolong tidur pas di lokasi shooting.

Pandemi Corona pun merebak heboh banget. Sementara kami masih tetap shooting. Dan saya pun nggak menemukan slot waktu untuk bisa kontrol balik lagi ke internist saya untuk check up dan memperbarui obat-obatan. Plus, saya dapet kabar bahwa internist saya tidak praktek dulu di Kliniknya selama pandemi ini. Sementara, kondisi saya itu nggak bisa kalau nggak minum obat karena udah pasti tubuh akan demam karena kondisi infeksi di paru-paru yang perlahan-perlahan getting betternya.

Saya inget banget, akhirnya asisten saya, Itchy, yang nyaranin saya untuk konsultasi pake Halodoc aja. Sempet ragu sik, karena gimana bisa dokter bisa ketok palu kondisi pasien hanya dengan berdasarkan chat aja, nggak pake periksa-periksa dengan stetoskop. Tapi.. saya kan belum nyoba ya. Dan saat itu saya harus cerita kondisi saya ke dokter. Akhirnya install Halodoc dan mulai konsultasi dengan salah satu dokternya.

Di tengah konsultasi, saya juga kirimkan foto resep obat dari internist saya. Dokter dari Halodoc juga bilang bahwa saya jangan berhenti minum obat selama masa pandemi ini, karena saya berpotensi ‘mudah’ banget untuk terkena virus corona ini. Lalu saya pun diberi resep oleh dokter. Yang  bikin saya kaget, harga obatnya hanya 10% dibanding obat-obatan saya sebelumnya. Dan… manjur! :D 

Abis itu, ketebak lah yaaaa kalau emak-emak itu gimana. Dikit-dikit kalo ngerasa aneh dikit di badan, langsung buka Halodoc, padahal mah nggak kenapa-kenapa, cuman parno aja.. 


Again.. balik ke cerita tentang shooting. Baru 14 hari shooting, akhirnya shooting dihentikan sementara sampai waktu yang belum bisa ditentukan. Tentu saja karena Pandemi Corona ini. Saya pun nurut #dirumahaja. Sambil patuh minum obat terus. Bekerja di bidang seni di masa pandemi ini bener-bener nggak mudah karena jadinya nggak ada kerjaan. Dan saya harus bisa kreatif ‘menciptakan’ pekerjaan yang bisa memberikan pemasukan. Dari rumah. Jadi saya fokus itu aja selama ada di rumah ini. 

Sebulan.
2 bulan.
3 bulan.
Akhirnya dapet juga kabar bahwa kegiatan shooting akan dimulai lagi in syaa Allah per 1 Agustus nanti. Tapi dengan catatan semua crew harus melakukan Rapid Test dulu. Rapid test itu maksudnya adalah sebuah test untuk melihat apakah dalam tubuh kita itu sudah ada antivirus Corona yang diciptakan tubuh ketika ada virus Corona yang masuk. Namanya juga Rapid ya, jadi hasilnya juga nggak pake lama. Sekitar 15 menitan lah. 

Jadi, semua crew film harus di Rapid test dulu sebelum mulai shooting. Hanya yang hasilnya negatif aja yang diperbolehkan melanjutkan kegiatan shooting. Kalau saya sih rencananya mau Rapid Test sendiri dulu, sebelum akhirnya nanti ikutan Rapid Test barengan dengan crew yang lain. Nggak repot juga kok nentuin mau Rapid Test dimana. Kebetulan di Halodoc itu ada list di RS mana aja kita bisa Rapid Test. Nanti tinggal klik tombol aja untuk buat janji. Dan kita tinggal muncul aja di RS yang kita pilih nantinya.

Semoga nanti hasilnya negatif dan saya bisa menjaga kesehatan sehingga bisa mulai kerja lagi. Nggak mudah memang menyesuaikan diri dengan perubahan dadakan selama pandemi ini. Tapi ya mau gimana lagi. Kita harus bisa beradaptasi juga dengan keadaan kan.. dan mengatasi segala masalah yang timbul, terutama masalah pekerjaan. Untungnya juga, banyak banget penyesuaian yang terjadi dari segala segi juga kan, jadi mempermudah hidup juga. Contohnya ya untuk masalah kesehatan dan konsultasi dokter ini. Cuman tinggal pake sentuhan telunjuk, kita bisa konsultasi dokter atau bikin janji Rapid Test. Pake Halodoc.

8 comments:

  1. semoga kita semua dilindungi Tuhan dan diberi kesehatan yang prima ya madam :)

    ReplyDelete
  2. Aamiin.... Semoga negatif ya bundaaaa.... Bener aku setuju juga, ya mau gimana lagi, kita kudu adaptasi daaan tetep semangaaaattt hihihi.... Love you Buund!

    ReplyDelete
  3. Sama aku juga seneng halodoc, karena ga harus konsul dokter bisa juga beli obat OTC

    ReplyDelete
  4. Sehat selalu ya buun.. semoga rapid test nya negatif nanti... ngomong-ngomong halodoc, aku juga pakai halodoc selama pandemi ini kalo sakit.. ga berani ke RS.. huhu.. semoga corona cepet pergii.. aamin ya Allah

    ReplyDelete
  5. Aku juga puas minggu lalu di saranin halodoc sama bunda dan Rahma, cepet jugaaa dan obatnya murah hehe. Semoga sehat2 terus ya kitaaaa dan semoga hasil rapid sebelum syuting negatif ya. Amin

    ReplyDelete
  6. Yeay alhamdulillah udah mulai shooting lagi yaa mayo, turut senang. yang penting tetap jaga kesehatan dan kondisi kalau mulai sibuk lagi. sehat selalu dan jangan lupa bestfriend-an sama halodoc hihi

    ReplyDelete
  7. Amiinn, semoga hasilnya non reaktif ya Bundaa. Stay safe, stay healty Mandam.

    ReplyDelete

Ketika Kaki Berhenti Melangkah

Awal September lalu, lumayan heboh teman-teman dan keluarga saya ketika akhirnya saya posting kondisi saya.  View this post on Inst...