Ketika Wanita Menjatuhkan Wanita Lainnya

Pics taken from here

Ruang kelas di SMPnya si sulung lumayan terisi oleh para orang tua yang siap mau ambil hasil Uji Coba Ujian Negara (UCUN) anaknya yang kelas 9. Mostly ibu-ibu. Gue duduk di baris kedua dari depan. Wuuh cantik bener deh Madam hari itu. Siap bener nerima hasil UCUN si Kakak.

Di depan gue ada ibu-ibu duduk sambil ditemani anak kucil cewek yang umurnya sekitar 2 tahunan. Dia senyum-senyum ngadepin anaknya yang nggak bisa diem dan maunya gerak terus. Sementara Wali Kelas udah siap mau ngebagiin map yang isinya hasil UCUN tadi itu.


“eehh lucu banget. Umur berapa ini bu?”
“2,5 tahun bu” sambil berusaha bagi konsentrasi antara megangin anaknya dan bersiap ngeliat hasil UCUN anaknya yang besar.

Lalu si wali kelas nanya lagi.
“Ini cucu?”

Karena si ibu yang di depan gue ini badannya sambil miring ke kanan dan ke kiri (ya ngurus anak kucilnya itu) jadinya gue bisa liat ekspresi wajahnya. Percaya dirinya turun. Dia down. Wajahnya langsung keliatan jipernya.

“Bukan bu. Ini anak saya yang paling kecil.”
“Ih ya ampun. Saya kirain ini cucunya. Ternyata anaknya ya” dengan wajah yang lempeng aja gitu.
“oh bukan bu” volume suaranya makin kecil dan dia langsung membenamkan dirinya fokus menatap hasil UCUN anaknya.

Gue bisa merasakan kalau si ibu di depan gue ini merasa malu.
Gila nih wali kelas. Pikir gue. Kata-kata dia bisa bikin seorang ibu malu akan keadaannya lho. Gue sibuk ternganga aja waktu itu. Bingung. Yang salah si wali kelas yang sok basa basi dengan ludah basinya. Atau si ibu yang kok ya gitu aja langsung down. Tapi ya memang karakter orang kan beda-beda ya. Ada yang telinganya tebal jadi nggak ngaruh denger komen-komen nggak penting, ada yang keliatannya cuek tapi sebetulnya dimasukin ke hati, ada yang emang langsung down gitu.

Wanita menjatuhkan wanita lain dengan unnecessary commentnya, itu banyak banget. Sebetulnya kalo si wali kelas hanya pengen basa-basi aja, mulut basinya itu hanya cukup berhenti di pertanyaan pertama. Nggak usah lanjut dengan pertanyaan “Ini cucu?”-nya. Nggak usah di lingkungan kita sehari-hari, komen-komen nggak penting yang ngeledek di dunia online sekarang udah banyak banget kayak kutu beras.

Ada cewek posting foto dengan alis yang keliwat tegas, langsung komen pedas. Dengan alih-alih bilang kalo itu adalah masukan supaya hasilnya lebih bagus lagi. Masukan itu diberikan kalau kitanya sendiri sudah lihai ngerjainnya. Itu kalo gue sik. So I walk the talk. Nah ini ketika gue klik profile si komentator, lah ya tampilannya lusuh begitu.

Yang parahnya lagi.. di kolom komentar sambil mention temen-temennya yang lain. Kayak cari pasukan untuk tertawa bersama. What’s wrong with you ladies?

Ada lagi kejadian yang pernah gue alami. Dengan guru pula. Kalau ini gue yang ngalamin langsung. Baju olah raga angkatannya Twinster itu kualitasnya jelek banget. Tapi kalo kita beli di sekolah, harganya itu kayak kita beli baju di Debenhams. Jadi baru dipake setahun, area lehernya itu udah bolong-bolong kecil dan warnanya udah belel banget. Berkali-kali gue mesen ke sekolah, selalu dijawab nggak ada. Belum diorderlah. Beginilah. Begitulah. Dan ini dialami oleh ibu-ibu lain juga yang mau beli baju olah raga untuk anak-anaknya.

Bedanya gue dan ibu-ibu lain adalah.. kadang gue ke sekolah itu hadir dengan makeup full. Yah kan Madam suka kudu pergi kesini, pergi kesitu kan yaa.. jadi ya kudu makeup. Madam kan Makeup Artist.. masa Madam kucel.. (Madam songong beneer sik Madaaamm segala ngaku2 MUA :P ) Kepala Sekolahnya waktu itu cewek. Sekarang udah pindah. Jadi Kepsek ini memang sering kasih komen-komen pedas.

Ketika gue berpapasan sama si Kepsek ini, dia mengingatkan supaya gue beli baju olah raga baru untuk twinster.

"Saya bilang ke mereka, minta sama Mommy ya baju olah raga baru. Ini sudah jelek banget bajunya"

"Iya bu. Saya itu udah order" Belum kelar gue berbicara, si Kepsek lemes banget otot rahangnya menggerakkan mulutnya dan berujar:

"Masa Mommynya keren anaknya lusuh kayak begitu" Lhaaaaa.... minta dijait kan ini mulutnya yaaa...

"Saya sudah order dari sebelum mereka naik kelas, tapi kenapa sampai sekarang (mau naik kelas lagi) bajunya selalu nggak ada? Seharusnya ibu bisa dong bilangin ke bagian TU untuk nyedian baju olahraga. Bukan cuman saya lho, ibu-ibu lain juga kesulitan mau beli baju olah raga"

"Iya nih.. memang selalu nggak ada yaa. Saya sudah ajukan ke Yayasan...blibliblibliblablablabla...."

Unnecessary statement banget kan pake bilang 'Masa Mommynya keren....'... Jangan salahkan sayah terlahir keren begini dooong... :D

But again, kita nggak bisa kontrol orang lain. Kita nggak bisa kontrol orang untuk nggak kasih komen nyinyir ke kita. Yang bisa kita kontrol adalah diri kita sendiri. Kita yang bisa menentukan pilihan, mau jadi orang yang percaya diri tinggi atau jadi orang yang mau-mau aja dijulekin ke tanah? Cuman kita yang bisa membimbing diri kita sendiri. It’s not bullshit. Itu fakta. Karena gue udah membuktikannya. Gue adalah wanita yang hidup dengan latar belakang penuh dengan ucapan menghina, memaki dan teriakan. Gue yang meng-pukpuk diri gue bahwa gue sama sekali jauh dari segala hinaan dan cercaan yang ditujukan ke gue. Gue yang mampu meyakinkan diri gue sendiri bahwa gue jauuuuhh lebih bersinar dari yang dimakikan ke gue. Dan gue sudah membuktikan bahwa apa yang gue katakan ke diri gue sendiri itu adalah kenyataan.

Jadi…

To all the sweet darlings diluar sana, find your own way to value yourself. Pelan-pelan timbun kepercayaandirinya. Supaya apa? Supaya wanita-wanita basi macam wali kelas yang gue hadapi itu nggak akan nemu celahnya untuk taking down another woman. Karena diri kita itu jauh sangat berharga. Dari kitalah akan bertambah lagi benih-benih penerus kehidupan kita yang nanti kita akan bimbing dengan penuh rasa cinta. Apa jadinya mereka kalau dibimbing oleh seorang bunda yang kurang rasa percaya dirinya? Karena kita itu menjadi cerminnya mereka lho.. 

Comments

  1. Mommy dulu aku juga pernah lho di fase yang minder gitu karena statement basa-basi temen yang entah dia sadar atau nggak menjatuhkan mentalku. But, lama-lama aku nemuin diriku itu seperti apa. Aku sekarang uda bisa nerima diriku seutuhnya dan berusaha membuktikan biar mungkin secara fisik nggak seoke artis, tapi ya aku berharga lho. Hehe nice sharing mommy :*

    ReplyDelete
  2. perempuan emang suka gt kyknya. Kdg aku gt tp gk smp keluar omongan, di batin aja. Msh pny empati, hihi

    ReplyDelete
  3. Duh untung yang dinyinyirin madame keren n blogger juga yang selalu positive thinking. Nyinyiran jadi bahan tulisan, jadi ilmu just aku yg suka ketampar sama org2 yg kyk gitu terus baper. Makasih ya Mayo 😘

    ReplyDelete
  4. Note to myself, haha nice share makyo!

    ReplyDelete
  5. Hahahaaa...iiiihh sejak merantau ke sumatra gue lebih Belajar ceplas ceploos...enak banget ternyata..ga sakit hari dikatain, yaa kita defense balik..begitu balik ke Jawa, kaget dech orang yang suka nyinyir, tebas langsung keok..
    Musti punya sikap tegas dengan orang model begitu yaa Maaayo *seterong*

    ReplyDelete
  6. Ahhhhh aku bersyukur bgt ketemu postingan ini madaaamm

    Tengkyuuuu
    --bukanbocahbiasa(dot)com--

    ReplyDelete
  7. Aaah, pernah banget ngalamin kek gini. Saat wanita ini membahas wanita itu dan kesannya menjatuhkan. "DUH DIA JANDA KOK LAMA AMAT. GAK USAHA NYARI SIH" aku yg denger aja panas. Kayak spechless. Temenku pias wajahnya nahan emosi. Kyak label janda itu hina dina.huhu

    Thank you sharingnya Mayo

    ReplyDelete
  8. Terima kasih banyak sharingnya mba Yonna,,duhh tulisan ini seperti nemu air di gurun sahara *uhukk.Kebetulan yes belakangan ini lagi banyak yang nyinyir saya bersyukur banget bisa baca tulisan ini dan saya semakin terus memantapkan diri plus terus belajar bahwa saya jauhhhh bersinar dari orang yang nyinyir itu.

    ReplyDelete
  9. super wow... tq mayo buat tulisannya

    ReplyDelete
  10. Senengnya baca tulisan ini.. Thanx ya mba.. :D

    ReplyDelete
  11. Tul banget nih. Sesama perempuan kok ngomongnya jail amat sih ya ? Untung bukan sama ku ngomongnya kyk gitu. Bisa terjadi perang dunia ke tiga tuh mak. Haha... Thx for sharng mak yo..

    ReplyDelete
  12. bener mba...karena kita gak bisa mengontrol omongan orang lain, kita yang harus bisa mengontrol self esteem ya. Jadi omongan orang walaupun nyebelin apapun semoga gak akan mampu menjatuhkan kita. Life must go on dengan segala kekurangan kita

    ReplyDelete
  13. Aku pernah banget ini,disosmed pulaak bayangin ni orang gk pisan punya perasaan yaa.. Alhmdulillah aku tebel muka. Dab besoknya temen kantor yg suka main bully2an bareng lngsung komenin si temen tadi komen di sosmed,Untung juga sm temen yg ini mh udh biasa ejek2an kdi diambil woles aj

    ReplyDelete
  14. Aduh, MaYo, kirain cuma aku yg suka kesel sama guru. Hmmm.

    Tapi tulisan ini semakin meyakinkan bahwa aku gak salah berkepribadian kek gini.
    Hahahahaha
    *bodo amat ngerasa bener

    ReplyDelete
  15. Kadang sesama wanita itu saling bersaing.. Entah kenapa dan entah bagian mana persaingan itu terjadi.

    ReplyDelete
  16. Kita ngga bisa mengkontrol mulut orang yg kita bisa lakukN kontrol emosi dan attitude kita menghadapi omongan tak terkontrol itu, mau nanggepinnya alay apa ellegance

    ReplyDelete
  17. Well said madam, sepakat dengan poin percaya diri...Jadi ingat pernah punya tetangga model begini, hobi bener menjatuhkan, sampai ada yang kondangan pakai baju sama melulu aja di komen haha, beliin kagak ya..herannya supporternya ada aja hihi..

    ReplyDelete
  18. Omg, antara pgn nyabein mulut si wali kelas dan nyentil mulut si kepsek akunya mba :D. Lemes bgt tuh mulut ya...

    Aku pernah di fase itu. Direndahin, krn bdn kurus dan gelap.. Tp lama2 aku mikir, kenapa aku hrs down.. Kurus toh banyak untungnya..aku bisa puas makan apapun tnpa tkut gemuk :p. Kulit gelap? Gosh, seberapa banyak bule2 di luar yg pgn kulitnya tanned :p . Makanya aku usaha walo gelap tp hrs sehat dan glowing :D . Skr aku g peduli omongan yg coba ngerendahin.. Tapi aku jg menjaga lisanku, supaya jangan pernah ngucapin kata2 yg nyakitin hati ke orang lain... :(

    ReplyDelete
  19. Betul bun aku setuju banget kalimat bunyon.. "komentar diberikan kalau sudah ahli"

    Dan buanyaaaak orang yg komen pedes-pedes tapi kenyataannya yang komen pedes itu ga lebih baik dari yang dikomenin pedes.. miris.. 😂😂😂

    ReplyDelete
  20. Haha..Mbak Yonnnaaaa...kereeeen!!
    Hmmm, bener sih yak. Kita harus finding own value kita supaya ga mudah orang mencela. Thanks untuk sharingnya Mbak Yonaaa...

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Ketika Melahirkan Kembar

Man, Do You Know Your Limit?