Sunday, April 2, 2017

(Ternyata) Bisa Bahagia dengan Mobil Bekas

Foto dokumentasi ISB

Ada trauma tersendiri bagi gue dealing dengan mobil bekas. Inget banget waktu pas awal-awal nikah, gue dan suami hanya mampu beli mobil bekas yang butut banget. Kalau lagi hujan, bocor. Wipernya mati. Udah gitu pake acara turun mesin.

Semakin bertambah usia pernikahan, alhamdulillah rejeki jadi semakin membaik. Semakin kami bisa beli mobil bekas yang lebih baru tahunnya. Tapi ya gitu. Nggak bisa terlalu merasa tenang, karena pasti aja ada gejolaknya.

Pernah nih yaa.. duh ini nggak akan pernah terlupakan banget deh. Waktu itu kami sekeluarga sedang
berkendara dengan Josep a.k.a Hejo Kasep (yess... tiap mobil yang kami punya, gue pasti akan kasih nama deh). Anak-anak masih kucil2 banget. Kalo nggak salah Melvyn berumur 7 tahun,  twinster berumur 3 tahun deh. Najmah 2 tahun. Tiba2 di tengah jalan rame, Josep mogok aja gitu. Terus akhirnya kami ngerasain juga deh tuh duduk di trotoar pinggir jalan raya dan suami berupaya keras dengan dibantu orang-orang ngedorong si Josep ke pinggir.

Akhirnya ya sudahlah yaakk.. enough is enough. Gue dan suami sayang memutuskan udahanlah berurusan dengan mobil bekas. Beli mobil baru akan jauh lebih membahagiakan.

Pengalaman-pengalaman sepet dengan mobil bekas itu udah menciptakan prinsip tersendiri bagi gue. Sampai akhirnya gue dapet undangan dari Indonesian Social Blogpreneur untuk hadir ke acara yang digelar oleh Mobil123 sebagai Portal Otomotif No.1 dengan tema MOBIL BEKAS, SOLUSI KEBUTUHAN ANDA . Saatnya gue cari lebih tau tentang seluk beluk mobil second. 

Foto dokumentasi ISB

Inilah yang gue seneng dengan menjadi blogger. Gue jadi banyak dapet undangan untuk mempelajari hal-hal yang belum gue tau banget. Termasuk tentang mobil bekas ini. Singkatnya sebelum gue jembrengin segala info tentang mobil bekas, gue cuman mau bilang.. ternyata beli mobil bekas atau menggunakan mobil bekas nggak semerana yang pernah gue alami kok. Asal… kita membelinya dari tempat yang memang bisa dijamin baik pelayanannya.

Foto dokumentasi ISB

Pada acara tersebut, hadir sebagai narasumber yaitu Bapak halomoan Fischer Lumbantoruan, sebagai Chief Operational Officer dari Mobil 88, salah satu dealer yang bisa diandalkan di portal www.mobil123.com. Hadir juga Bapak Hendrik Wijaya, selaku Deputy Marketing Director dari PT Hyundai Mobil Indonesia, yang juga merupakan salah satu dealer yang bisa diandalkan juga. Ada juga tamu special dari iCar Asia yaitu Hammish Stone (Chief Executive Officer dari PT iCar Asia) dan Joe Dische (Chief Finance Officer dari PT iCar Asia).

Yang ada di kepala gue sampai sebelum gue hadir ke acara di atas adalah.. kalau mau beli mobil bekas, harus beli koran Pos Kota. Terus buka halaman yang isinya jual mobil bekas. Terus liat-liat mana mobil yang mau dibeli sesuai kebutuhan. Terus hubungi si penjualnya. Terus janjian untuk liat dan nyobain mobilnya.

Setidaknya itulah terakhir kali yang kami lakukan beberapa tahun yang lalu kalo lagi mau ganti mobil bekas. Ya pastinya udah nggak kayak gitu lagi cara mainnya. Sekarang kita bisa langsung buka portal www.Mobil123.com terus tentukan mau cari mobil type apa dan brand apa.. lalu terjembrenglah dengan lengkap info-info mobil termasuk fotonya untuk kita pilih. Jauh lebih menyenangkan ketimbang memandangi tulisan kecil-kecil hitam putih di koran.

Jumlah pembeli mobil bekas di Indonesia masih tinggi, sekitar 1,5-2 kali pembelian mobil baru. Dan nggak selalu pembeli mobil bekas adalah orang yang nggak mampu membeli mobil baru. Banyak dari mereka membeli mobil bekas karena kebutuhan yang sesaat, contohnya mudik. Lalu kenapa sik orang-orang kok lebih suka membeli mobil bekas daripada mobil baru?

Menurut penjelasan Bp Halomoan Lumbantoruan menjelaskan 3 alasan kenapa banyak orang membeli mobil bekas (di Mobil88):

Harganya lebih murah ini udah pasti menjadi alasan pertama. Karena suatu barang yang sudah dipakai, sudah pasti akan dijual dengan harga yang lebih rendah dari harga barunya.

Kendaraan langsung pakai. Naini. Kalau beli mobil baru, kita nggak bisa langsung bawa pulang kendaraan yang sudah kita pilih. Karena butuh waktu untuk mengurus surat-suratnya dulu, terus butuh waktu lagi untuk pengiriman mobil barunya dari gudang ke rumah pembeli atau ke dealer. Kira-kira ada deh sebulan lamanya. Setidaknya waktu itu gue harus nunggu sebulan sampek akhirnya mobil baru sampek ke garasi rumah. Nah kalau beli mobil bekas atau mobil second, mobil yang sudah kita pilih dan urus pembayarannya, bisa langsung kita bawa pulang.

Tingkat depresiasi lebih rendah. Tahun pertama merupakan tahun yang nilai depresiasi (penyusutannya) paling besar. Lalu tingkat depresiasi akan mengecil di tahun-tahun berikutnya. Disinilah masa dimana orang-orang memutuskan untuk menjual mobilnya karena harganya nggak terlalu turun.

Beli mobil bekas udah pasti ada resikonya. Yang biasanya akan dihadapi pembeli mobil bekas adalah:
  1. Mobil Sitaan — mobil bekas yang kita beli adalah hasil sitaan pihak berwenang karena kasus hukum yang timbul selama pemakaian mobil tersebut.
  2. Kerugian material — contoh: mobil tersebut sudah pernah tabrakan sebelumnya dan harga jualnya jauh di bawah harga standard. Tapi ketika dipakai oleh pemakai selanjutnya, akan banyak mengalami masalah atas kondisi mobil.
  3. Ancaman keselamatan — terutama untuk mobil bekas kecelakaan sebelumnya sehingga ada part-part penting yang sudah tidak berfungsi sebagaimana mestinya.
  4. Tidak bisa balik nama — ini khusus untuk mobil yang bermasalah dalam kasus hukum sehingga di Samsat sudah terblokir semua dokumen-dokumennya
  5. Ancaman pidana 6 tahun — apabila kita didapati membeli mobil yang bermasalah hukum.

Lalu apa aja Tips Memilih Mobil Bekas supaya pengalaman yang gue alami dengan mobil bekas nggak terjadi? Oiya.. pernah lho gue dan suami beli mobil bekas. Mobil itu total bisa kami pake cuman 1 bulan, selebihnya total 3 bulan ada di bengkel 😀

Makanya penting bagi kita untuk bisa pinter memilih mobil bekas sebelum bisa kita timang-timang bawa pulang. Nah terus gimana dong kalo kayak gue emak-emak yang nggak gitu tau seluk beluk mobil? Taunya cuman tinggal pake aja? di Mobil 88 dan Hyundai Auto Safe, mereka punya salesperson yang pengetahuannya akan mobil itu tinggi dan bisa jelasin ke calon pembeli dengan gamblang kondisi mobil yang akan kita beli. Dan sudah dapat dipastikan kalau di Mobil 88 dan Hyundai Auto Safe nggak akan menjual mobil bekas yang pernah mengalami tabrakan atau banjir.

Berikut beberapa tips dalam memilih mobil bekas:
  1. Hunting mobil di penjual yang bisa dipercaya. Berdasarkan acara ngobrol-ngobrol yang gue ikutin kemarin itu, better cek dulu mobil-mobil bekas yang dijual di Mobil 88 dan Hyundai Auto Safe.
  2. Pilih mobil bekas maksimal berumur 5 tahun dari tahun pembelian.
  3. Cek interior mobil. Apakah berbau, jok sudah sobek-sobek, central lock berfungsi..
  4. Cek service historynya. Disini kita bisa melihat apakah mobil tersebut terawat dengan baik oleh pemilik sebelumnya.
  5. Cek history pemakaiannya. Apakah pernah tabrakan atau kebanjiran.
  6. Cek onderdil mobil. Sebaiknya kita membawa orang yang memang tau tentang seluk belum mobil beserta mesin dan sparepartnya.
  7. Cek kelengkapan surat-suratnya dan sebisa mungkin dilakukan pengecekan ke samsat apakah mobil tersebut bermasalah.
Foto dokumentasi @justdamavara

Oiya.. berdasarkan pengalaman kelam gue dengan mobil bekas, kemarin gue juga mengajukan pertanyaan, bagaimanakah after sales service dari Mobil 88 dan Hyundai Auto Safe kalo kita beli mobil bekas di mereka. Karena aslik paling bikin tensi tinggi deh kalo dapetin mobil bekas yang rewel. Kedua belah pihak menjelaskan bahwa mereka memberikan warranty period untuk setiap pembelian mobil bekas di mereka. Naini yang penting kan yak. Jadinya merasa tenang dan aman ngeluarin uang untuk beli barang yang sudah dicicipi oleh orang lain.


Itu aja sik yang mau gue share tentang mobil bekas. Bukan nggak mungkin nih ke depannya gue mau beli mobil bekas mengingat 4 anak gue udah bujang gadis gini ye kaaaann… Terima kasih untuk Teh Ani Berta dan juga Indonesian Social Blogpreneur atas undangannya.



9 comments:

  1. Aku sekarang pakai mobil bekas, mba. Hihii. Tapi memang harganya lebih murah mba. Cuma memang harus dibeli dari agen yang bisa dipercaya, mba. Doain ya mba bisa beli mobil baru :)

    ReplyDelete
  2. Waduh, pengalaman dengan mobil bekas lebih dari satu dan membuat mikir dua kali untuk beli mobil bekas yah mbak?

    Untung kita semua dapet info di acara blogger gathering mobil123 di mana beli mobil bekas yang terjamin dengan after seles sesuai yang ditanyakan mbak Yonna di acara tersebut.

    ReplyDelete
  3. Cek ricek beli baju aja kudu di bolak balik kali aja ada jaitan yang nyengsong. Lah ini beli mobil bekas, kita gak tau apakah bekas nyerempet orang, bekas kebanjiran ,bekas nabrak atau malah bekas ngerampok yang berimplikasi hukum ke depan.
    Cek cel n tetep kudu di cek ya mak?
    Kerwn juga josepnya .Kalau saya mah Yusep mak.

    ReplyDelete
  4. Tipsnya boleh tuh dicatet ya Mama Yonna, emak-emak kaya ku kan suka yang ngirit begitu. Dana bisa buat beli mobil, dan kebutuhan lain

    ReplyDelete
  5. asal paham tips dan trik tak perlu ragu beli mobil bekas

    ReplyDelete
  6. bisaaa banget dong mba Yonna :). Aku udah dua kali beli mobil bekas dan sangat puas dengan hasilnya, tapi ya sesuai artikel ini, emang harus ekstra hati2 dan teliti saat milih, belinya pun di tempat yang sudah terpercaya, model Mobil123 ini ...

    ReplyDelete
  7. Hahaha, kisah klasik yang patut dikenang, Bu.

    ReplyDelete
  8. wah tips-tipsnya bermanfaat buat beli mobil bekas

    ReplyDelete
  9. Waduh, pake acara turun mesin segala kakkk ... :-/

    ReplyDelete

How Do You Talk to an Angel?

Scene 1: Di bagian mainan anak-anak. Tiba-tiba ada anak yang kira-kira umur 4 tahunan langsung teriak. "Mau yang ini!!!!" ...