Sunday, March 13, 2016

#TemanBaru: Hairi Yanti, Penulis Cerpen Anak

Gue orang yang bakal frustasi kalau segala sesuatunya monoton. Itu-itu aja.
Makanya harus ada perubahan atau sesuatu yang bertambah dalam hidup gue.
Kegiatan. Skill. Rencana. Termasuk teman baru.

Dalam beberapa bulan ke depan, gue mau nulisin profil temen-temen baru gue di komunitas Blogger Perempuan. Tujuannya apa? Issshhh... mulia banget ciin tujuannya. Untuk menginspirasi teman-teman semua, siapa tau ada di antara teman-teman baru gue ini yang bisa menginspirasi kalian sesuai dengan karakter kalian. Mulia kan tujuannya? 

Untuk teman gue yang pertama..
Please welcome, ladies and gentlemen..
Hairi Yanti..!!!
Or you can call her Yanti.


Yanti adalah seorang blogger yang tinggal di Kutai Kertanegara, Kalimantan Timur. Tapi Yanti ini bukan cuman seorang blogger. Tapi juga penulis cerpen anak. See? Ada lagi opsi lain untuk menambah aktifitas kita kaann..

Kalo emang kalian suka nulis, suka menghayal, suka ngobrol sama anak-anak.. mungkin bisa mempertimbangkan jadi penulis cerpen anak untuk mengisi kegiatan. Gue nggak tau deh ada banyak atau nggak penulis cerpen anak  di Indonesia, tapi Yanti ini adalah temen (baru) gue yang pertama yang berprofesi sebagai penulis cerpen anak. Gue jadinya suka aja gitu nanya-nanya ke Yanti tentang profesinya ini.

Dan yah kan gue horangnya seneng berbagi ilmu doong yaaa... makanya dicintai teman-temannya kaaann (preeeeddd), jadi akan gue share pastinya dimarih tentang yang gue tanya-tanyain ke Yanti.

Sebetulnya bukan tiba-tiba aja Yanti bangun tidur, terus menyibakkan rambut, beranjak dari tempat tidur, terus ngadep ke kaca dan bilang "ow yeah, saya mau jadi penulis cerpen anak!". Bukan gitu awalnya.

Awalnya ya emang Yanti ini seneng baca. Seneng nulis. Seneng nulis tentang apa aja. Tapi dari hasil tulisan-tulisannya yang dikirim ke media, yang paling sering diterima dan dimuat itu kok ya malah cerpen anak. Jadinya ya sejak tahun 2015 yang lalu, Yanti mutusin untuk fokus di nulis cerpen anak aja.

Gue tumbuh sebagai anak yang baca majalah Bobo waktu kecilnya. Langganan. Paling seneng kalau tiap kali terima hadiah 2 minggu sekali yang diselipin di majalahnya. Nah, tulisan-tulisan cerpen anaknya Yanti ini paling sering dimuat di majalah Bobo. Bukan jaman dulu yaa.. Tapi jaman sekarang.. :P

Beda nggak sik nulis cerpen anak dan nulis cerpen remaja atau dewasa?
Ya beda lah ya pastinya dari beberapa sisi. Dari tema aja udah beda kaan. Untuk anak kan nggak mungkin kita pakein tema kasih-kasian antar sesama jenis... eeeehhh... antar lawan jenis maksudnyaaa.. yakali ya mau nulis tentang LGBT buat anak-anak. Bisa-bisa dipancung sama emak-emak sedunia nyata nanti..

Kalo kata Yanti yang pasti beda adalah cara gaya bahasanya. Kalo cerita anak atau cerpen anak  atau yang akan gue singkat menjadi cernak, gaya bahasanya lebih sederhana karena menyesuaikan dengan bahasa anak-anak dan juga pemahamannya. Kalimat yang digunakan juga nggak bisa panjang-panjang.

Sama kayak menulis tulisan apapun, menulis cernak ya pasti ada kesulitannya juga. Kadang Yanti juga sulit kedapatan ide. Nggak usah Yanti, semua penulis juga pasti adalah masa nangis meraung-meraung sedih nggak dapet ide.. (lebay detected!). Kadang Yanti lancar nih nulis cernah.. eehh at the end dia ngerasa garing sama hasil tulisannya. Kadang udah lancar nulis awal-awalnya.. eehh.. kesulitan mikirin gimana nuntasin ceritanya.  Makanya kata Yanti nih, kalo udah selesai tuh ya rasanya senengnya kebangetan. Apalagi kalau udah berhasil nembus media. Bahagianya berlipat-lipat. Rapih pula lipatannya.

Yanti mah nggak pelit! Gue belon pernah dijajanin sik. Tapi keliatan dengan dia membagi tips bikin cerpen anak dengan menggunakan pointer. Coba dibaca deh tipsnya. Itu mah bukan cuman tips untuk nulis cerpen anak, bisa diaplikasikan untuk nulis apapun. Ga caya sama akooh? Lha kok ya nggak percaya thooo.. ini gue nulis tentang Yanti itu ya dengan mempraktekkan cara pointer yang dikasih Yanti itu kok yaaa.

Psssstt.. Ini Yanti bilang ke gue, kalo emang udah kelar nulis cernak, langsung cool down. Jangan langsung tunggang langgang karam kirim ke media. Diemin dulu aja katanya. Ibarat abis masak nasi, mateng kaan, ya diemin aja dulu. Diemin dulu seharilah.. atau beberapa jam kalo emang loe terlalu excited nggak sabaran. Kalo pas Yanti lagi males, dia bisa ngediemin sampek seminggu. Abis itu dibaca ulang, terus dipoles lagi biar makin kece. Baru deh dikirim-kirim ke media yang dituju.

Kalo lagi ngirim tulisan, dulu Yanti suka ngirimnya dengan 2 cara. Via email. Dan juga Via pos. Tapi pas kesini-kesininya dia liat ternyata banyak responnya via email, akhirnya Yanti mulai ngirimin via email aja deh hasil tulisan-tulisannya. Lebih praktis juga kaaan.. 

Kalo udah dikirim ke media... selanjutnya ya dilupakan aja. Jangan terlalu dipikirin, nanti jadi susah move on. Lanjut aja dengan niatan tulisan selanjutnya. Ntar tiba-tiba nerima kabar bagus deh, kalo cerpennya dimuat. Kalo ngga ya berarti bukan hal buruk juga kan.

Honor yang diterima per cernak itu sik tergantung medianya yaa. Tapi ya kira-kira berkisar Rp150,000 - Rp300,000. Mayan banget itu siik yaa untuk hal yang kita kerjain di depan lektop. Pas gue tanya lebih happy mana, tau cernaknya mau dimuat atau pas terima honor? 

"Aduh.. Itu pilihan yg sulit pertanyaannya. Kalau cernak dimuat bahagia karena tau bakal dapat honor #ups.. " Gitu katanya..

Manusia itu hidup harus bertumbuh. Udah pasti Yanti punya keinginan lebih untuk kedepannya. 

Mau nulis cerpen remaja. 
Mau nuis cerpen dewasa.
Mau belajar nulis artikel untuk koran.
Mau nulis novel anak-anak.
Mau nulis novel remaja.
Mau nulis novel dewasa.

Keinginan-keinginan yang akan membuat hidupnya bertumbuh pastinya. Mari kita aminkan para jemaah sekaliaaaaan... (((AMIIIIIN)))

Buat teman-teman yang baca postingan gue ini, semoga aja profil temen baru gue ini ada gunanya ya. Banyak kok opsi-opsi yang bisa dilakukan untuk mengisi waktu kita. Yah untuk latihan mah, bisa laah kita bikin aja blog khusus untuk cerpen anak. Buat latihan nulis aja dulu gitu.. Kalo udah lihai, baru think to bring it to another level. Kirim ke media. Then to another level. Bikin novel.

Kalau mau baca cernak-cernaknya Yanti yang dipublish di media, langsung aja ngesot ke blognya Yanti ya para pembaca yang budiman. Gue yakin pasti bisa menambah inspirasi.




6 comments:

  1. Ahahaha... Iya, Mbak. Ga bisa nulis cinta-cintaan atau patah hati di cerpen anak. Bisa dicubitin emak-emak seNusantara.

    Makasiiiih ya, Mbak Yonna <3

    ReplyDelete
  2. di cernak..bisanya nulis cinta.. ke ayah...ibu.. teman-teman... yang mesra dan penuh debaran.. gak mungkin...,lagian anak gak paham..ntar jadi banyak nanya...

    ReplyDelete
  3. Semoga keinginan-keinginan menulis cerita dari Mbak Hairi Yanti bisa tercapai ya dan semakin terus berkembang atau bahkan bisa bikin buku sendiri.

    ReplyDelete
  4. Konon katanya nulis cernak lebih susah dari nulis cerpen dewasa, katanyaaaa... lha saya susah dua2nya hihihi

    Salam kenal Mbak Yonna :)

    ReplyDelete
  5. wawww...kalo menurutku , selain isi artikelnya yang bagus, saya lebih suka liat kemasan kontennya keren banget gan, patut ditiru..thanks infonya min

    ReplyDelete

Sibuk? Anak Banyak? Belanjanya Begini Aja

Lagi fokus banget di lokasi shooting, dapet whatsapp dari si bungsu kalo odol abis, sabun abis, ini abis, itu abis.. plus dia minta c...