Tuesday, March 22, 2016

NGGAK HARUS SELALU JADI BINTANG??

Pic courtesy of Ekstrimis 70

Seluruh timeline socmed gue isinya lagi rame tentang reuni SMA angkatan gw hari Minggu, 19 Maret kemaren. Sekedar info, gue itu bersekolah di SMA 70 Bulungan, angkatan 92-95, yang nama angkatannya bernama Ekstrimis.

Gue sama sekali nggak keberatan dengan postingan temen2 gue yang bejibun di timeline gw. Karena sebagian besar banget ada foto gue. Gue sangat berteman sekali waktu SMA. Gue bergaul dengan nyaman dan dengan personaliti gue apa adanya.

Kembali ke acara reunian kemarin itu..
Dari pertama gue mau masuk gerbang, gue udah mulai jejeritan ketemu teman. Semakin kedalam semakin ngejerit. Kesenengan. Peluk-pelukan. Sun-sunan. Sibuk foto-fotoan. Sampek nggak napsu mau makan.. (really???)

Namanya udah usia, lutut udah mulai kasih alarm kalo mulai lelah. Kerongkongan mulai kering kehausan. Lalu memutuskan duduk sejenak di area Jakarta Food Truck punya temen sebangku gue saat SMA. Apakah gue duduk dengan keadaan tenang?




TENTU TIDAK, pembaca yang budiman.
Tetep dengan ngakak-ngakak. Foto-foto. Semua pose dikerahkanlah pokoknya. Sempat sejenak gue ngeliatin temen-temen gw. Cewek. Cowok. Gue bersyukur banget ngenal mereka. Gue bersyukur banget berinteraksi dengan mereka. GUE BERSYUKUR BANGET BISA MEMBUAT MEREKA TERTAWA.


Pic courtesy of Aranthie Sagita



Disinilah kira-kira pesan moral postingan blog ini akan dimulai. Ceileeehh.
Balik lagi ketika jaman SMA..
Ketika gue sering menclok kesana kemari mainnya. Ketawa-ketawa. Having fun. Cabut sekolah *maapkan aku mak*. Ngebanyol. Ada seorang teman cewek yang bilang gini ke gue:

“Ya loe kalau lagi ngumpul gitu, nggak harus selalu jadi bintang sih Yon..”

“Iya ya? Emang gue selalu jadi bintang ya?”

“Loe nggak selalu harus jadi pusat perhatian..”

Saat itu, awalnya gue hanya bertanya (kebetulan ada 2 orang teman lainnya jugak): “Aduuh.. kok gue selalu dikerjain latah sik? Kan gue capek..”

Yup.. dulu gue ketularan latah.
Berawal dari punya bibi di rumah yang latahnya ampun-ampunan. 

Saat itu sik gue sempet mikir.
Apa bener gue selalu menjadi bintang? Nggak kok.
Apa iya gue selalu jadi pusat perhatian? Nggak kok.
Apa tujuan gue bergaul itu untuk jadi bintang? Nggak juga.
Apa tujuan gue bergaul itu untuk jadi pusat perhatian? Nggak juga.
Terus kenapa dia bisa ngejudge bahwa gue harus selalu menjadi bintang? Menjadi pusat perhatian?
Kenapa dia bisa punya pikiran kayak begitu ya?

Capek mikir, akhirnya ya gue balik lagi petakilan kesana kemari ketawa-ketawa dengan teman-teman gue.

Ketika gue agak dewasaan dikit.. barulah gue bisa menemukan jawabannya.
Banyak orang yang merasa insecure dengan dirinya. Lalu merasa terancam dengan keberadaan orang lain.
Merasa insecure ya karena kurangnya percaya diri. Lalu inginnya kalau bisa ya orang lain yang berubah. Mengimbangi dirinya. Pengertian akan keberadaannya.

Ketika gue agak dewasaan dikit.. barulah gue bisa melihat..
Banyak orang yang masih belum bisa menjadi dirinya sendiri. Masih belum tau kepribadiannya tuh kayak apa.
Malah banyak yang kepribadiannya itu nyontek orang lain.

Ketika gue agak dewasaan dikit.. barulah gue sadar..
Memang gue itu bintang! Memang gue akan selalu menjadi pusat perhatian. Silahkan judge gue sebagai orang yang arogan atau songong banget bisa menilai diri segitunya banget.
Tapi memang sampai kapanpun gue akan selalu menjadi bintang.
Mengapa?

Karena gue sangat nyaman dengan diri gue. Gue tau banget potensi diri gue. Gue tau banget kadar percaya diri gue.
Perhatikanlah lingkungan kita. Orang-orang dengan percaya diri yang cukup, AKAN SELALU MENJADI BINTANG.
Jadi ya nggak gue sendiri yang jadi bintang. ADA BANYAK WOOII.. Gue punya banyak temen yang PDnya tuh cukup, tinggi malah.
Dan mereka adalah bintang di mata gue. Mereka adalah pusat perhatian di mata gue.

Ketika gue agak dewasaan dikit.. gue punya tujuan dalam bergaul.
Gue harus ada gunanya untuk teman-teman gue. Setidaknya gue bisa membuat mereka tersenyum. Kalau bisa ngakak malah lebih bagus. Membuat gue semakin bahagia knowing bahwa gue ada gunanya. At least membuat mereka tersenyum.

Balik lagi ke acara reunian.
Untung banget gue nggak pernah membiarkan kalimat-kalimat negatif menguasai pikiran gue. Walopun ya sempat kepikiran juga. Namanya juga remaja tanggung nan fresh nan semog nan manisnya nggak ketulungan kaann… Wajarlah itu.
Sehingga gue nggak berhenti atau menahan-nahan diri gue dalam berteman. Gue dengan karakter gue. Facing the world.

Sehingga…
Ketika di acara reunian..
Gue menclok sana.. menclok sini.. dengan ratusan teman2 lainnya. Cewawakan sampai rahang kaku. Dengkul mulai ngilu.
Foto sana. Foto sini. Akhirnya dapet tag photo dari si itu.. dari si ini.

Sehingga.. gue liat teman cewek yang gue ceritakan tadi..
Hanya bisa duduk-duduk tenang dengan beberapa teman.
Bertemu dia pun, masih pulak gue bikin dia ngakak.
Setidaknya, gue masih ada gunanya untuk dia.
Dan dia?

Anyway,
Please follow blog gue ini yaa.. dengan join Google Friends Connect yang ada di sebelah kanan postingan ini.. if you don’t mind.


Gue juga punya socmed yang lain sapa tau kawan-kawan mau follow… ada twitter gw di @YonnaKairupan , instagram gue di @YonnaKairupan , ada facebook page gue di Yonna Makeup Artist , dan please add my Snapchat di YonnaKairupan. Dan.. Kalau pembaca yang budiman mau belajar mekap dikit-dikit, atau pingin liat behind the scenes pas gue lagi kerja jadi Makeup Artist, bisa subscribe di Youtube Channel gue yaa..

Dadaaaahh...

8 comments:

  1. Hahaha bun kok gue baca ini berasa ngaca ya jaman kuliah gue juga kerjaan menclak menclok dan suka ada yg insecure liat tingkah gue yg suka 'ngelucu' even ga lucu sebenernya lol. Yes berarti aku juga bintang hihihi

    ReplyDelete
  2. MERDEKA mba Yonna ! Hehe. Iya mba, banyak orang yang memang belum mengenal baik diri mereka ya. Dan lebih annoy sama orang2 yg easily judgement. Melabeli orang lain seenak jidad gitu ya :D

    ReplyDelete
  3. Yup, dengan menjadi diri sendiri, kita akan bebas berekspressi dan tidak terbebani oleh pikiran 'hadeuh, akuh harus begini harus begitu, biar kayak si anu dan si ina', dan berbagai beban harus... lainnya.

    Sayangnya, banyak juga ya, Mba Yonna, yang sulit untuk membangkitkan rasa percaya diri itu. :(

    btw, sudah follow semua 'atribut'mu loh. Hayu folbek ya kakak! Hihi

    ReplyDelete
  4. Yeay Ka Yonna hits hehehe, salam kenal ya....nanti folback aku ya kakak 😆

    ReplyDelete
  5. Ya ampun kakak yonna ini dunianya seru abissss. Sudah ku follow juga ya kak yonna folbek juga ya kak.

    ReplyDelete
  6. Iwoooo seriusan pakw seragam? Hihihi paling enak mmg jd diri sendiri sih. Klo dia pwndiam, mgkn dasarnya gitu hehe

    ReplyDelete
  7. Hi..hi..bebas jadi diri sendiri ya mbak :) Lagi pula, dapet pahala kalo bisa membahagiakan orang lain.
    Kasian juga ya, dengan orang yang kurang percaya diri. Atau bahkan sampai merasa terancam kehadirannya :(

    Saya follow blog, twitter sama IG-nya ya. Ditunggu follbacknya mbak :)

    ReplyDelete
  8. Hahahaha...dress codenya kocak, balik jaman SMA :D

    ReplyDelete

Si Entong (Harus) Kerja

Punya anak banyak, membuat saya dan suami punya 'gaya' tersendiri dalam mendidik anak-anak kami. Sejak kecil kami nggak membiasak...