Monday, March 28, 2016

MELEPAS ANAK REMAJA TRAVELLING SENDIRI. KENAPA GUE HARUS MEWEK?

Si sulung janji.. begitu sampai di Bali, handphone Nokia legend-nya ini
akan dinyalain dan nelp Big Mommy

Berawal dari ide sang suami. Berhubung si sulung masih bertahan dengan nilai paling tinggi di kelas, dan berhubung sang ayah stay di Bali sampai akhir bulan ini, beliau mencetuskan gimana kalau ngirim si sulung ke Bali untuk ngisi liburan mid semester. Nanti balik lagi ke Jakarta bareng papanya..

Kata suami..
Daripada Granny beliin lego lagi..
Daripada dia cuman ngisi waktu main lego.. 
(oya.. si sulung ini lagi digrounded nggak boleh main gadget selama 3 bulan)..
Jadi better dia nambah pengalaman hidup.

Ayah (baca: suami gue) ngusulin agar si sulung berangkat sendiri naik pesawat ke Bali. Tapi kan ini akhir bulan, sayaaaaanggg… Akhirnya ya itu.. keluarga besar yang rutin kasih hadiah ketika si Sulung hasil rapornya paling tinggi, dikerahkan oleh Ayah untuk ngasih hadiahnya perjalanan Melvyn ke Bali.


Granny kasih tiket pesawat berangkat ke Bali, plus dinner on the plane.
Tante Bie dan papa mama kasih tiket pulang ke Bali.
Opa Oma kasih uang saku.
Adik gue kasih uang saku.

Anaknya excited banget. Gue tanya berani nggak, dia cepet bener jawabnya berani. Gue merasa tenang dan yakin dia bakal baik-baik aja berangkat ke Bali sendirian. Tapi mendekati jam keberangkatannya, gue makin senewen.

Hey, am his mom!
I have full right to be nervous kaaann..

Kayaknya gue cukup bisa membuat suami gue stress dengan bolak balik memastikan beliau nggak akan jemput Melvyn terlambat. Tapi suami gue kan hebat yaaa.. beliau ngerti kenapa gue konyol begitu. Nggak ada nada tinggi sebagai balasan akan kecerewetan gue. Tapi beliau mampu menenangkan gue dengan memastikan bahwa beliau nggak akan terlambat, bahwa si sulung akan langsung liat wajah beliau begitu keluar dari ‘kedatangan’ area, bahwa beliau sangat bisa diandalkan.

Apakah kecerewetan gue langsung otomatis berhenti? Oh tentu tidak.. LOL

Begitu sampai di airport, Melvyn masuk ke terminal keberangkatan dengan menunjukkan print-out tiketnya. Gue tricky dong. Gue kasih liat ke petugasnya online ticket yang ada di handphone gue. Petugasnya nggak ngecek namanya. Dia cuman liat gue punya tiket pesawat. That’s it.

Selesai melewati inspection area dimana semua barang bawaan dan diri kita sendiri discan apakah aman untuk masuk ke airport area, gue dan si sulung menuju check-in counter Air Asia. Disitu gue bilang ke ground staffnya, bahwa anak gue umur 13 tahun (baru mau 14 tahun bulan Juni nanti) akan travelling alone.

Gue pun diminta untuk mengisi form pernyataan yang kurang lebih isinya gue sebagai orang tua melepas si anak untuk bepergian menggunakan Air Asia… bla..bla..bla..bla.. Lalu gue isi data dan tandatangan. Lalu ground staffnya itu juga isi data dan tandatangan sebagai saksi. Di form itu juga gue harus mencantumkan nama penjemput di tempat tujuan dan juga nomor handphonenya.

Selanjutnya gue harus membawa surat itu ke bagian boarding counter di lantai atas Terminal 3. Yang gue tangkap dari si ground staff ini, gue tunjukkin suratnya ke petugas boarding di atas, terus gue bisa nemenin si kakak sampek waktunya harus masuk pesawat.

Gue pun nanya, apakah mungkin nanti ada yang bisa dampingin si sulung sampai dia ketemu ayahnya? Katanya nanti dari pramugarinya akan koordinasi dengan ground staff di tempat tujuan, untuk memonitor penumpang yang YPTA (Young Passenger Travelling Alone/Penumpang Anak Kucil Yang Jalan-Jalan Sendirian) sudah diterima oleh penjemputnya. Katanya sik begitu.

Karena waktu menuju boarding time masih lama, jadinya jajan-jajan dan duduk-duduk dululah kami. Sambil duduk ya sambil lah gue ceramah2 beberapa ayat ke anaknya...

“do not talk to stranger, son!” (yeah right, as if he’s 4 years old)

“don’t ever leave your travelling bag, ok?"

“boarding pass jangan sampek ilang ya kak.."

“don’t forget to pray before you take off, ok?"

“kalau udah keluar pesawat, just follow where people goes, OK? do not talk to strangers. Your father will be there.."

Dan terakhir.. 

“Are you nervous?"
Sambil senyum seolah2 kayak ngetawain gue, anaknya jawab “No, Ma”..

Aaaaahhh… si sulung udah besar.
But how come he’s not nervous? I’m nervous. Kok dia nggak? Emang dia nggak sedih ninggalin emaknya? Pasti dia kesenengan deh nggak dengerin emaknya nyap-nyap. Aaahh.. emaknya baper aahh.. norak nih emak!

Btw, flightnya delay. Harusnya berangkat jam 20.25, jadi berangkatnya jam 21.15. Dan jam 20.30 sudah harus masuk ruang boarding.

Masih gue berpikir bahwa gue bisa masuk ke ruang boarding. Ketika gue tunjukin surat persetujuan dan boarding passnya si sulung ke petugas, gue dibilangin nggak boleh masuk ke area boarding. Karena yang boleh masuk kesana hanya mereka yang punya boarding pass.

“Tapi kan saya sudah ada surat ini? Kata petugas di bawah saya bisa temenin anak saya sampai nanti dia harus masuk pesawat?"

“Bukan begitu bu. Jadi ibu hanya bisa dampingi anak ibu sampai disini aja (baca: di gerbang mau masuk ke gate itu lhoo.. boarding areanya). Kalau sudah sampai disini, anak ibu kami yang handle. Nanti surat persetujuan ini langsung aja diberikan ke petugas kami yang ada di Gate, nanti mereka yang langsung handle anak ibu.. Dan ibu jangan pulang dulu sampai pesawatnya berangkat ya"

Gue diem sejenak. Yaahh.. gue pikir gue bisa masuk sampek ke boarding roomnya. Gue ngeliat si sulung. Mukanya tenang. Terus dia langsung bergerak mau kiss and hug Big Mommynya. Buru-buru gue cuman bisa bilang..

“It’s ok. Mama cuman bisa sampek sini ya nak. Kamu masuk ke dalem. Kasih surat ini ke petugas di gate 5. Bilang kalau kami travelling sendirian. Mommy’s gonna be here, OK?"

Itu padahal mah anaknya nggak apa2. Itu padahal mah gue yang nenangin diri gue sendiri. Gue lanjut lagi:

“Jangan lupa berdoa ya nak.. I love you so much.."

Terus gue jadi kayak keburu-buru gitu ngomongnya. Terus anaknya cepet gitu jalannya masuk dan harus ngelewatin body scanner dulu. Gue liat si sulung agak lama discannya. Karena alarm scannernya bunyi gitu. Mungkin belt atau ikat pinggangnya yang bikin bunyi.

Ih beneran deh. Walopun secara logika anaknya mah udah aman, udah pasti nyampe, udah pasti nggak kelaperan.. tapi tetep aja rasanya nggak karu-karuan. Apalagi mendadak gue tau kalau nggak bisa sampe boarding room nganternya.

Terus otomatis gue lansung nyoba nelp ke hpnya si sulung. Mati. Nggak nyambung. Gue coba lagi. Nggak nyambung lagi. I need to know if he’s fine. Lah padahal mah pasti fine2 aja anaknya. Tapi ya gue pingin denger langsung aja gitu.

When things didn’t run as I expected or as I wanted, gue jadi ngerasa gemes gitu. Terus ngerasa mata gw panas. Bibir mulai mencong-mencong. Saat itulah gue tau gue harus nelpon suami gue.

Begitu nyambung, beneran aja Big Mommy langsung mewek...

“Anaknya udah masuk tapi aku nggak boleh masuk.. *huhuhuuu…terus engap2an mewek* Aku tadinya mikir aku bisa sampek masuk……………"

Sambil terisak2 gue cerita ke suami. Dan ada intinya… gue ngerasa belum cukup dadah2annya sama si sulung. Belum meluk yang lama. Nah terus anaknya nggak bisa dihubungi, lha kok kayak ngga butuh emaknya...

HAHAHHAHAHAHHAA...
Emak baper detected!

Hadoooh susah yaaa jadi ibu itu. Logika dan perasaan suka nggak mau jalan barengan. Udah tau anaknya akan baik2 aja, dan Allah pasti akan melindunginya dalam perjalanan, dan bapaknya juga udah siap nunggu di tempat tujuan. Masih aja pake mewek. Padahal si emaknya sendiri yang punya keinginan akan mempersiapkan si anak sebaik mungkin untuk nanti keluar dari sangkarnya. Padahal si emaknya sendiri yang pingin anaknya punya banyak pengalaman. Ketika anaknya ready, eehh emaknya yang melow. Dumbo me.. LOL

Gue pun memutuskan berdiri menunggu di gerbang boarding. Walaupun udah nggak bisa liat anaknya lagi yang udah masuk ke boarding area. Menunggu sampai pesawatnya si sulung take off ke Bali. Abis itu pulang. Tadinya gue mau tetep stay di bandara sampai si sulung mendarat di Bali, tapi sama suami dilarang.. hahahaa

Nggak berapa lama ada orang tua yang juga nganter anaknya yang travelling alone juga. Ke Bali juga. Cowok juga. Umur 14 tahun juga. Eeehh sama..

Gue tanya anaknya seatnya nomor berapa. Ibunya bilang nggak tau.
Dan khawatirnya si ibu keliatan juga di mata gue. Terus namanya juga kan gue demen ngomong yaaa.. Bisa lho dalam keadaan gue juga lagi melow, terus gue sok-sokan menenangkan si ibu:

“Anak kita udah aman kok bu. Jadi nanti begitu suratnya dikasih ke petugas didalem, anak kita udah langsung dimonitor. Nanti diduluin masuk ke pesawat. Terus nanti pramugarinya akan koordinasi dengan petugas di sana untuk memonitor anak kita sudah diterima dengan baik apa belom oleh penjemput.."

Terus ibunya senyum ngangguk-ngangguk.. merasa tenang. Terus nerusin omongan gue ke suaminya.

Yaelaaahh lagak loe Yooonnn…. bukannya sebelumnya abis mewek-mewek ke suami? Tapi somehow abis gue ngocehin itu ke orang lain, gue jadi tenang. Dan malah jadi mikir.. kok gue pake mewek ya tadi? LOL

Akhirnya…
Dari gue nyetir pulang ke rumah, sampek akhirnya masuk kamar.. masih belum bisa nafas lega sebelum akhirnya terima telepon dari si sulung. He kept his promise!

Dan papanya pun sudah standby menjemput 1,5jam lebih cepat dari jam kedatangannya.. Demi supaya istrinya nggak cecerewetan.. LOL.



Anyway.. dari pengalaman pertama gue ngelepas anak travelling sendiri dengan pesawat, tips yang bisa gue share adalah:

  1. Ketika pesan tiket pesawat online, langsung aja booking tempat duduknya. Dan kalau menurut suami gue, pilih yang duduknya di pinggir (bukan yang di deket jendela). Supaya kalo dia mau ke kamar mandi, nggak sungkan-sungkan minta permisi ke orang lain. Kalo duduknya di jendela, nanti takutnya si anak ada rasa sungkan mau bilang permisi ke penumpang yang duduk di sebelahnya.
  1. Anak jangan terlalu banyak bawaan. Dan sebisa mungkin bawaannya itu masuk cabin pesawat aja (jadi pastikan nggak bawa barang yang berupa cairan). Ini untuk memudahkan sehingga si anak nggak harus nunggu ngambil bagasi lagi. Supaya ketika dia mendarat, dia dan bawaannya yang ringan hanya fokus berjalan ke area penjemputan. Plus anak gue itu cowok, dan agak slordeh gitu deh.. jaga-jaga aja takutnya dia kelupaan barang bawaan kalo kebanyakan tentengan.
  1. Bawa hal-hal yang disukai anak untuk mengisi waktu. Berhubung si kakak lagi di grounded nggak boleh main gadget selama 3 bulan, jadi si kakak memilih bawa buku gambar dan buku bacaan.
  1. Pake jaket. Just in case aja anaknya kedinginan.
  1. Kalau memungkinkan, sekalian pesan makannya untuk di pesawat secara online aja, barengan pas pesen tiket. Tapi kalau anaknya nggak mau makan pas di pesawat, ya nggak usah dipesenin.
  1. Pengantar tunjukin aja tiket online si anak ke petugas diluar, supaya boleh masuk nemenin anak check-in. Bisa aja sik anaknya check in sendirian. Tapi untuk meminimalisir kebingungan si anak, bisa lah kita dampingi dulu. Gue nggak tau deh, kalo kita bilang jujur ke petugas di gerbang keberangkatan (tempat kita masuk kalo abis di drop atau turun taksi itu lho) kalo kita hanya nemenin anak, si anaknya yang berangkat sendiri, dan kita mau mendampingi si anak untuk proses check-in, akan diizinin masuk atau nggak. Daripada gue coba dan ternyata nggak diizinin, jadi gue memutuskan masuk pake online tiketnya si sulung. Nggak diperiksa juga namanya. Cuman diliat tujuannya kemana dan berapa orang yang tertera di tiket.
  1. Pastikan untuk bertanya detail ke petugas maskapainya saat si anak check-in. Mekanismenya nanti seperti apa. Anak kita akan diperlakukan seperti apa. Kita punya hak untuk bertanya kok. Den mereka berkewajiban untuk menjelaskan.
  1. Datengnya jangan mepet waktuknya. Maksimal 2 jam sebelum berangkat udah sampek di bandara. Untuk mengantisipasi antrian check in yang panjang. Soalnya kan harus segala isi-isi formulir dulu. Dan supaya kita ada waktu yang cukup untuk saling meyakinkan antara ortu dan anak. Bahwa everything’s gonna be fine. Ceileeehh...
  1. Pastikan pihak yang menjemput di tempat tujuan datengnya nggak telat. Gue sik mikirnya untuk mengantisipasi nggak ada pihak-pihak yang agresif nawarin naik mobil ini, naik taksi ini..

Itu aja sik tips singkat dari gue gimana melepas anak remaja travelling sendirian versi emak-emak baper. Kalo selama travelling masih di dalam negri, masih lebih mudah lah yaa.. Mudah-mudahan ketika giliran twinster atau Najmah nanti, gue akan lebih tenang jadinya.. 

Amin..

Btw..
Gue juga ada sosial media yang bisa di follow-follow lhooo.. Ada facebook gue di Yonna Kairupan, ada juga Facebook fanpage gue di Yonna Makeup Artist, terus ada twitter gue di @YonnaKairupan dan juga Instagram gue di @YonnaKairupan , snapchat juga ada lho di YonnaKairupan. Yang seru tuuhh.. ada video-video tutorial dan juga vlog (video blogging) di channel Youtube gue.. Jangan lupa subscribe yaaa



Dadaaaahh...







7 comments:

  1. Si sulungnya ganteng mbak, hehe. Aku baca ceritanya dari awal sampe akhir dan merasakan kebaperan Mbak Yonna. Trus baru tau juga kalo penumpang di bawah umur yang pergi sendirian bisa diantar sampai ke dalam trus orang tuanya isi-isi formulir. Itu khusus buat AA aja atau maskapai lain juga gitu? Soalnya dulu pas hamil trus naik pesawat ke Bali juga disuruh isi formulir gitu.

    ReplyDelete
  2. Aiiih si Kakak ganteng banget sih Mbak Yona. Aku maulah jadi calon besan. Haha.

    ReplyDelete
  3. Padahal lihat videonya Melvyn kalem aja mbak wajahnya.. Emang beneran sih, emaknya yang baper. XD

    ReplyDelete
  4. wah putranya sudah besar. ganteng pula :)

    ReplyDelete
  5. Aku bacanya sambil ngeliatin babyboy yang bentar lagi 5 bulan. Ga kebayang nanti dia kulepas jalan-jalan aaaaaa... Hahaha but life must go on, kalo ga gimana mo dewasa:'))))

    ReplyDelete
  6. Bener2 bapeeeeerrrrt hihihi
    Emang emak2 suka gitu, emakku jg sih

    ReplyDelete

Sibuk? Anak Banyak? Belanjanya Begini Aja

Lagi fokus banget di lokasi shooting, dapet whatsapp dari si bungsu kalo odol abis, sabun abis, ini abis, itu abis.. plus dia minta c...