Wednesday, March 30, 2016

#TEMANBARU: Elisa Koraag, Cerminan untuk Para Mantan Karyawan

Gue punya temen baru lagi doong. Sebelumnya kan gue udah pernah bilang kan.. kalo sebulan 2x gue akan bikin postingan tentang temen-temen baru gue. Tujuannya untuk sharing pengalaman aja. Siapa tau bisa jadi inspirasi temen-temen yang ngebaca blog gue. Siapa tau bisa menjadi inspirasi bagaimana teman-teman mau beraktifitas.


Sekarang gue mau cerita tentang mbak Elisa Koraag. Gue yakin pasti abis baca postingan ini ada teman-teman yang terinspirasi untuk menjadi blogger. In syaa Allah..

Monday, March 28, 2016

MELEPAS ANAK REMAJA TRAVELLING SENDIRI. KENAPA GUE HARUS MEWEK?

Si sulung janji.. begitu sampai di Bali, handphone Nokia legend-nya ini
akan dinyalain dan nelp Big Mommy

Berawal dari ide sang suami. Berhubung si sulung masih bertahan dengan nilai paling tinggi di kelas, dan berhubung sang ayah stay di Bali sampai akhir bulan ini, beliau mencetuskan gimana kalau ngirim si sulung ke Bali untuk ngisi liburan mid semester. Nanti balik lagi ke Jakarta bareng papanya..

Kata suami..
Daripada Granny beliin lego lagi..
Daripada dia cuman ngisi waktu main lego.. 
(oya.. si sulung ini lagi digrounded nggak boleh main gadget selama 3 bulan)..
Jadi better dia nambah pengalaman hidup.

Ayah (baca: suami gue) ngusulin agar si sulung berangkat sendiri naik pesawat ke Bali. Tapi kan ini akhir bulan, sayaaaaanggg… Akhirnya ya itu.. keluarga besar yang rutin kasih hadiah ketika si Sulung hasil rapornya paling tinggi, dikerahkan oleh Ayah untuk ngasih hadiahnya perjalanan Melvyn ke Bali.

Tuesday, March 22, 2016

NGGAK HARUS SELALU JADI BINTANG??

Pic courtesy of Ekstrimis 70

Seluruh timeline socmed gue isinya lagi rame tentang reuni SMA angkatan gw hari Minggu, 19 Maret kemaren. Sekedar info, gue itu bersekolah di SMA 70 Bulungan, angkatan 92-95, yang nama angkatannya bernama Ekstrimis.

Gue sama sekali nggak keberatan dengan postingan temen2 gue yang bejibun di timeline gw. Karena sebagian besar banget ada foto gue. Gue sangat berteman sekali waktu SMA. Gue bergaul dengan nyaman dan dengan personaliti gue apa adanya.

Kembali ke acara reunian kemarin itu..
Dari pertama gue mau masuk gerbang, gue udah mulai jejeritan ketemu teman. Semakin kedalam semakin ngejerit. Kesenengan. Peluk-pelukan. Sun-sunan. Sibuk foto-fotoan. Sampek nggak napsu mau makan.. (really???)

Namanya udah usia, lutut udah mulai kasih alarm kalo mulai lelah. Kerongkongan mulai kering kehausan. Lalu memutuskan duduk sejenak di area Jakarta Food Truck punya temen sebangku gue saat SMA. Apakah gue duduk dengan keadaan tenang?

Sunday, March 13, 2016

#TemanBaru: Hairi Yanti, Penulis Cerpen Anak

Gue orang yang bakal frustasi kalau segala sesuatunya monoton. Itu-itu aja.
Makanya harus ada perubahan atau sesuatu yang bertambah dalam hidup gue.
Kegiatan. Skill. Rencana. Termasuk teman baru.

Dalam beberapa bulan ke depan, gue mau nulisin profil temen-temen baru gue di komunitas Blogger Perempuan. Tujuannya apa? Issshhh... mulia banget ciin tujuannya. Untuk menginspirasi teman-teman semua, siapa tau ada di antara teman-teman baru gue ini yang bisa menginspirasi kalian sesuai dengan karakter kalian. Mulia kan tujuannya? 

Untuk teman gue yang pertama..
Please welcome, ladies and gentlemen..
Hairi Yanti..!!!
Or you can call her Yanti.


Yanti adalah seorang blogger yang tinggal di Kutai Kertanegara, Kalimantan Timur. Tapi Yanti ini bukan cuman seorang blogger. Tapi juga penulis cerpen anak. See? Ada lagi opsi lain untuk menambah aktifitas kita kaann..

Kalo emang kalian suka nulis, suka menghayal, suka ngobrol sama anak-anak.. mungkin bisa mempertimbangkan jadi penulis cerpen anak untuk mengisi kegiatan. Gue nggak tau deh ada banyak atau nggak penulis cerpen anak  di Indonesia, tapi Yanti ini adalah temen (baru) gue yang pertama yang berprofesi sebagai penulis cerpen anak. Gue jadinya suka aja gitu nanya-nanya ke Yanti tentang profesinya ini.

Dan yah kan gue horangnya seneng berbagi ilmu doong yaaa... makanya dicintai teman-temannya kaaann (preeeeddd), jadi akan gue share pastinya dimarih tentang yang gue tanya-tanyain ke Yanti.

Sebetulnya bukan tiba-tiba aja Yanti bangun tidur, terus menyibakkan rambut, beranjak dari tempat tidur, terus ngadep ke kaca dan bilang "ow yeah, saya mau jadi penulis cerpen anak!". Bukan gitu awalnya.

Awalnya ya emang Yanti ini seneng baca. Seneng nulis. Seneng nulis tentang apa aja. Tapi dari hasil tulisan-tulisannya yang dikirim ke media, yang paling sering diterima dan dimuat itu kok ya malah cerpen anak. Jadinya ya sejak tahun 2015 yang lalu, Yanti mutusin untuk fokus di nulis cerpen anak aja.

Gue tumbuh sebagai anak yang baca majalah Bobo waktu kecilnya. Langganan. Paling seneng kalau tiap kali terima hadiah 2 minggu sekali yang diselipin di majalahnya. Nah, tulisan-tulisan cerpen anaknya Yanti ini paling sering dimuat di majalah Bobo. Bukan jaman dulu yaa.. Tapi jaman sekarang.. :P

Beda nggak sik nulis cerpen anak dan nulis cerpen remaja atau dewasa?
Ya beda lah ya pastinya dari beberapa sisi. Dari tema aja udah beda kaan. Untuk anak kan nggak mungkin kita pakein tema kasih-kasian antar sesama jenis... eeeehhh... antar lawan jenis maksudnyaaa.. yakali ya mau nulis tentang LGBT buat anak-anak. Bisa-bisa dipancung sama emak-emak sedunia nyata nanti..

Kalo kata Yanti yang pasti beda adalah cara gaya bahasanya. Kalo cerita anak atau cerpen anak  atau yang akan gue singkat menjadi cernak, gaya bahasanya lebih sederhana karena menyesuaikan dengan bahasa anak-anak dan juga pemahamannya. Kalimat yang digunakan juga nggak bisa panjang-panjang.

Sama kayak menulis tulisan apapun, menulis cernak ya pasti ada kesulitannya juga. Kadang Yanti juga sulit kedapatan ide. Nggak usah Yanti, semua penulis juga pasti adalah masa nangis meraung-meraung sedih nggak dapet ide.. (lebay detected!). Kadang Yanti lancar nih nulis cernah.. eehh at the end dia ngerasa garing sama hasil tulisannya. Kadang udah lancar nulis awal-awalnya.. eehh.. kesulitan mikirin gimana nuntasin ceritanya.  Makanya kata Yanti nih, kalo udah selesai tuh ya rasanya senengnya kebangetan. Apalagi kalau udah berhasil nembus media. Bahagianya berlipat-lipat. Rapih pula lipatannya.

Yanti mah nggak pelit! Gue belon pernah dijajanin sik. Tapi keliatan dengan dia membagi tips bikin cerpen anak dengan menggunakan pointer. Coba dibaca deh tipsnya. Itu mah bukan cuman tips untuk nulis cerpen anak, bisa diaplikasikan untuk nulis apapun. Ga caya sama akooh? Lha kok ya nggak percaya thooo.. ini gue nulis tentang Yanti itu ya dengan mempraktekkan cara pointer yang dikasih Yanti itu kok yaaa.

Psssstt.. Ini Yanti bilang ke gue, kalo emang udah kelar nulis cernak, langsung cool down. Jangan langsung tunggang langgang karam kirim ke media. Diemin dulu aja katanya. Ibarat abis masak nasi, mateng kaan, ya diemin aja dulu. Diemin dulu seharilah.. atau beberapa jam kalo emang loe terlalu excited nggak sabaran. Kalo pas Yanti lagi males, dia bisa ngediemin sampek seminggu. Abis itu dibaca ulang, terus dipoles lagi biar makin kece. Baru deh dikirim-kirim ke media yang dituju.

Kalo lagi ngirim tulisan, dulu Yanti suka ngirimnya dengan 2 cara. Via email. Dan juga Via pos. Tapi pas kesini-kesininya dia liat ternyata banyak responnya via email, akhirnya Yanti mulai ngirimin via email aja deh hasil tulisan-tulisannya. Lebih praktis juga kaaan.. 

Kalo udah dikirim ke media... selanjutnya ya dilupakan aja. Jangan terlalu dipikirin, nanti jadi susah move on. Lanjut aja dengan niatan tulisan selanjutnya. Ntar tiba-tiba nerima kabar bagus deh, kalo cerpennya dimuat. Kalo ngga ya berarti bukan hal buruk juga kan.

Honor yang diterima per cernak itu sik tergantung medianya yaa. Tapi ya kira-kira berkisar Rp150,000 - Rp300,000. Mayan banget itu siik yaa untuk hal yang kita kerjain di depan lektop. Pas gue tanya lebih happy mana, tau cernaknya mau dimuat atau pas terima honor? 

"Aduh.. Itu pilihan yg sulit pertanyaannya. Kalau cernak dimuat bahagia karena tau bakal dapat honor #ups.. " Gitu katanya..

Manusia itu hidup harus bertumbuh. Udah pasti Yanti punya keinginan lebih untuk kedepannya. 

Mau nulis cerpen remaja. 
Mau nuis cerpen dewasa.
Mau belajar nulis artikel untuk koran.
Mau nulis novel anak-anak.
Mau nulis novel remaja.
Mau nulis novel dewasa.

Keinginan-keinginan yang akan membuat hidupnya bertumbuh pastinya. Mari kita aminkan para jemaah sekaliaaaaan... (((AMIIIIIN)))

Buat teman-teman yang baca postingan gue ini, semoga aja profil temen baru gue ini ada gunanya ya. Banyak kok opsi-opsi yang bisa dilakukan untuk mengisi waktu kita. Yah untuk latihan mah, bisa laah kita bikin aja blog khusus untuk cerpen anak. Buat latihan nulis aja dulu gitu.. Kalo udah lihai, baru think to bring it to another level. Kirim ke media. Then to another level. Bikin novel.

Kalau mau baca cernak-cernaknya Yanti yang dipublish di media, langsung aja ngesot ke blognya Yanti ya para pembaca yang budiman. Gue yakin pasti bisa menambah inspirasi.




Saturday, March 12, 2016

He's (Always) Taking Care of Me


Ini kejadian beberapa hari yang lalu.
Big Mommy itu paling cepet kalah sama masuk angin kronis deh. Kalo udh kayak gitu, anginnya naek ke kepala. Terus kepala rasanya kayak ditujes-tujes pake obeng.

Itu yang gue rasain beberapa hari yang lalu. Kalo udh kayak gitu, udah ga bisa ngapa-ngapain deh. Kecuali maen henpon.. :P

Sesudah gue ngejemput 3 krucil pulang sekolah, gue cuman bisa rebahan. Terus ketiduran. Nggak pake mangap. Pas bangun sakit kepalanya masih eksis. Deeeeyymm!!

Terus makan malem sama krucil. Jam 5 lewat deh. The pain was still there. Selesai kami dinner, my #SweetMarshall nawarin diri untuk mijitin kepala Big Mommy. This kid has something good going on with his fingers. Enak deh kalo buat mijitin.

Cah Bagus istiqomah mijitin kepala emaknya. Sampek akhirnya Maghrib dan Big Mommy harus shalat. Marshall bilang..

"Your hair is curly Mommy.. (kusut akibat kepalanya dipijit-pijit). Syafiq rapihin dulu ya Mommy.."

Marshall (yang kalau di rumah dipanggil dengan nama Syafiq) pergi ke kamar adiknya untuk ngambil sisir, lalu kembali lagi ke kamar ibunya. Lalu nyisirin rambut Big Mommy. Sampek rapih.

Setelah selesai, Big Mommy ke kamar mandi. Wudhu. Lalu bersiap-siap untuk shalat Maghrib.
Di kamar cuman ada sajadah tipis. Tak apalah. Pakai yang tipis juga tak mengapa.
Tiba-tiba Marshall bergerak keluar kamar. Lalu kembali lagi ke kamar dengan membawa sajadah kecil.

"Tunggu, Mommy.."

Lalu dia melapisi sajadah tipis gw dengan sajadah kecil itu di bagian kepala. Gue cuman berdiri ngeliatin.. 

"Supaya Mommy kepalanya nggak sakit. Mommy kan lagi sakit kepala.."

That's the way he treats his mother every day.
I guess the father doesn't have to worry about the mother anymore. Coz he got his 3 legacies who knows exactly how to treat their mothers.

Walopun yaaaa sebelumnya...
Mereka tetep aja lari-larian sepanjang rumah dengan suara hiruk pikuk.
Sebar-sebar lego dimana pun mereka hinggap.
But that was their world I had to deal with.. Just like how they had to deal with their mother's world..

Monday, March 7, 2016

Video Yang Bikin Si Sulung Hampir Berantem Di Sekolah


Eh masa si sulung gue emosi..
Waktu hari Jumat kemaren dia cerita ke Big Mommy.
Salah satu temannya ngedownload salah satu video keluarga kami yg di youtube, terus dia sebar-sebar ke temen sekelas, dan provokasiin temen2nya yang lain untuk ngetawa2in si kakak.

Melvyn pun emosi. Anak itu langsung dia dorong ke dinding, terus dia tarik kerah bajunya tuh anak. Ini anak sama2 ikut taekwondo sama si kakak.

"Loe ada masalah sama gue? Hah? Ada masalah apa loe hah?"

Terus salah seorang temennya langsung ngingetin Melvyn..

"Udah Vyn, orang kayak gitu nggak pantes diladenin"

Untung si Kakak dengerin temennya. Katanya, si Kakak emosi banget sampek nggak peduli diliatin temen2nya. Lalu terjadilah pembicaraan ibu dan anak sulungnya ini..

"Emang diketawainnya apa kak?"

"Kakak diteriakin sama dia.. anak manja! Anak manja! Anak papa!"

"Terus temen2 yang lain ikutan ngetawain juga?"

"Iya ma.."

"Semuanya?"

"Nggak ma.. "

"Yang kroco-kroco aja kan?"

"Iya.."

"I want to ask you something. What do you think of the video? How do you feel? Is it memalukan? Apa kamu malu kamu ada di video itu?"

"Nggak ma. Tapi Kakak sebel diketawa2in. Dia kayak cari2 celah untuk ngebully kakak.."

"Ok. Kamu harus bisa lihat. Tujuannya dia adalah bikin kamu marah. Kalau kamu marah, dia malah seneng karena itu maunya.

Can't you see bahwa sebetulnya anak itu jealous sama kamu? Kamu sholeh, pintar, ganteng.. Dia berharap sekali untuk menjadi seperti kamu. Tapi nggak bisa. Terus frustasi. Akhirnya cuman bisa ngetawa2in..

Dia pasti bisa liat.. berapa viewsnya video itu. Ratusan ribu lho! Video itu disponsori oleh Coca Cola lho. Dia dan temen2 kamu yang ngetawain.. berharap sekali bisa ditonton banyak orang kayak gitu.."

"Iya ma.."

"Dan you know what? Bisa jadi dia iri sama kamu, karena dia tidak punya orang tua seasik orang tua kamu. Oh look at your father, kak.. He's handsome, orangnya baik, ke anak2nya lucu banget.. walaupun mama sebel sama papamu waktu kemaren itu kasih cerita lucu yang kelewatan ke kalian. Dan kamu kenapa nggak tegur papamu siikk.." (ok.. ini emaknya mulai keluar jalur..)

"Hehehhee.. iya ma.."

"I met his father once. Mama pernah liat bapaknya temenmu itu. Dan mama liat cara dia bicara. Then trust me... he's jealous of you!"

Anaknya senyum. Ganteng deh. Terus gue mulai liat deh ada kumis2 tipis di atas bibirnya.. Waakksss.. bentar lagi brewokan deh nih anak kayak bapaknya!

"Jadi... kamu bisa lihat bahwa sebetulnya video itu nggak memalukan. You can see the bigger picture kan jadinya. Next time, jangan kepancing nak. Dibawa santai aja. Ketawain balik aja.. "

"Iya ma..."

"Fokus sama tujuan kamu sekolah disana ya Kak.. You aim for the bigger purpose! Jangan sampai hilang fokus kak.. tujuan selanjutnya adalah SMA negeri. Ok sayang?"

"Ok ma.."

"I love you so much kak.. and am so proud of you!"

"I love you too ma.. tx ma"

How Do You Talk to an Angel?

Scene 1: Di bagian mainan anak-anak. Tiba-tiba ada anak yang kira-kira umur 4 tahunan langsung teriak. "Mau yang ini!!!!" ...