Friday, February 12, 2016

I Did Something Good Today. I Think.

"Demi apa bu?"

Itu reaksi pertama yang gue denger dari mulut si ibu muda. Mamah muda. Ok, gue ceritain dari awal yaa...

Kira-kira sejak November 2015 kemarin gue mulai rutin jalan pagi di Jalur Hijau Tebet sehabis ngedropin krucil sekolah. Kelar jalan pagi, biasanya gue duduk santai dulu di dalam mobil. Having my moments.

Kira2 di bulan Desember 2015.
Mobil gue parkirnya menghadap ke taman. Gue udah selesai jalan pagi. Terus gue having my moments. In the car.

Dari dalam mobil gue liat seorang baby sitter lagi ngasuh anak balita, umurnya mungkin 3 tahun. Cowok. Ganteng. Sepertinya ada darah Timur Tengahnya. Gue mah langsung keingetan anak-anak gue waktu seumuran segitu. Itu anak lucu sepertinya lagi dikasih sarapan sama Sitternya. Sambil si anak jalan-jalan. Anaknya nggak petakilan kok. Trust me.. gue punya anak 4, jadi sensor gue bisa dipercayalah untuk bisa ngeliat seorang anak itu petakilan atau nggak.

Tiba-tiba gue kaget.
Si sitter yang duduknya membelakangi mobil gue narik kasar si anak untuk mendekat ke dia. Abis itu anak itu ditaro di pangkuannya. Dengan hanya melihat punggungnya, gue bisa melihatlah dari gesturenya sepertinya dia lagi ngedumelin itu anak. Ummm... secara logika emang kayak nggak mungkin yaa di posisi gue yang di belakangnya bisa liat kalo itu sitter ngedumel2.
Ya bisalah dilihat.. karena si Sitter kan kepalanya gerak2 ke samping. Jadi pas wajahnya menoleh ke samping, gue bisa liat mimik keselnya sambil mulutnya komat-kamit. And trust me.. itu nggak lagi nyanyiin Twinkle-Twinkle Litter Star. Suwer deehh!

Tiba-tiba gue kaget lagi.. #EmangKagetanOrangnya :P
Itu Sitter mukulin tangan si anak yang nyoba ngambil2 sesuatu. Mungkin mainan. Mungkin handphone. Nggak keliatan dari tempat gue. Adalah sekitar 2-3 kali mukulnya. Abis itu dia lanjut dengan gerakan kasar maksa ngasih makan si anak.

Hidih!
Gue paling panas hati liat Sitter kayak gini. Dan gue harus melakukan sesuatu. Gue tunggu-tunggu sebentar, nyari yang mana sik bapak atau ibunya. Tapi nggak muncul-muncul. Dan gue udah harus pulang. Urusan si Sulung mau berangkat sekolah soalnya.

Terus gue pulang deh.

Abis itu beberapa kali gue liat lagi Sitter dan anak ganteng itu di jalur hijau. Si Sitter lagi ngasih makan. Normal-normal aja sik. Nggak ada tindak kekerasan.

Sekitar beberapa hari yang lalu, gue liat lagi si anak ganteng di taman Tebet itu. Lagi dikasih makan. Kali ini sama wanita muda. Gue yakin itu ibunya. Dan ada si Sitter itu. Aaahh.. finally ada juga ibunya. Gitu pikir gue. Tapi gue mau lanjutin jalan pagi dulu, nanti begitu gue liat si ibu lagi sendokiran, ya baru mau gue ajak ngomong deh.

Lha tapi abis gue kelar muter, gue nggak liat mereka lagi.

Nah tadi pagi gue liat lagi si anak cute ganteng lagi dikasih makan. Sama ibunya. Sendirian. Tanpa si Sitter. Terus gue lanjut lanjut dulu jalan pagi. Konsentrasi ke film Dead Rising: Watchtower yang nemenin gue jalan pagi.

Lhaaa... keasikan jalan sambil nonton selama 1 jam 15 menit, gue lupa deh tuh sama si anak ganteng dan ibunya. Ternyata begitu gue ngeluarin mobil mau menuju pulang, gue liat si ibu dan anak ada di gerbang Taman. Ok, waktunya gue ngomong.

Sambil mundurin mobil, gue buka kaca jendela. Pas deket dengan si ibu muda, gue pun ngomong..

"Mbak, sini deh.."
Terus dia agak ogah-ogahan mau mendekat ke gue. Yaeyalah.. siapa juga ini ibu-ibu nggak kenal maen nyuruh2 sini aja. Gue maklum.

"Ini anaknya yang susternya rambutnya panjang itu ya?"
"Iya bu.."
"Saya mau cerita, tapi minta maaf banget yaa.. bukannya mau ikut campur. Tapi saya kasian sama anaknya. Itu susternya kasar lho. Saya pernah liat dia kasar ke anaknya mbak dan mukul tangannya"
"Demi apa bu?"

Mendengar reaksinya yang nyuruh gue bersumpah demi apa, gue mengernyitkan dahi. I was like, ya udin kalo emang nggak mau terima ucapan gue ya tak apa. Tapi ya masa gue kudu bersumpah.. Sadar gue agak bingung dengan ucapannya, si ibu muda ngelanjutin..

"Maksud saya bu, tadi pagi si susternya itu bilang mau berenti. Dan suami saya itu kayak nyalahin saya. Karena saya terlalu milih-milih, terlalu banyak nggak cocok.. Soalnya si susternya juga bilang katanya saya itu terlalu begini begitu"

"Ogituu.." ya gue cuman bisa bilang itu aja sik..
"Iya bu.. aduh gini.. boleh nggak bu, ibu bicara sama suami saya. Biar dia tau..soalnya dia nyalahin saya.."

I was like..
What? Masa kudu gue yang berhadapan dengan suaminya?

"Minta tolong bu.. dia sebentar lagi juga lewat kok. Lagi muter sekarang. Tolong ya bu.."

I was like..
Ya udahlah yaa.. kalau mau menolong seseorang jangan setengah-setengah.
Terus tiba-tiba Satpam dari samping mobil gue bilang "Bu, parkir dulu aja ya bu, soalnya nanti ada mobil yang mau lewat"

Oiyee gue baru sadar bahwa mobil gue mengisi penuh gerbang taman tempat keluar masuknya mobil. Akhirnya gue parkir.
Gue liat si mamah muda lagi masukin anaknya ke mobil yang parkirnya di depan mobil gue. Dia celingak celinguk nyariin suaminya.

Sambil gue markirin mobil sambil gue mikir. Negative Thingking mungkin. Atau apalah..
Ini suaminya galak kali yaa.. itu istrinya kok sampek butuh gue untuk bicara ke suaminya. Apa kalau si istri yang ngomong, suaminya nggak akan percaya? Why? Itu kan istrinya? Terus.. kalo nanti si suami marah ke gue karena ikut campur, kira-kira gue akan bilang apa ya? I should prepare my words..

Ahelaaaahh...negative thinking aja sik buuuukk. Masih pagi tauuukk.
Etapi kan gue berjaga-jaga ajaaa..
Tetep aja negative thoughts tauuukkk..

Gitulah isi kepala gue saling saut-sautan.

Nggak berapa lama suaminya lewat. Terus diberentiin istrinya (lha kok deskripsinya kayak Metro Mini aja sik pake diberenti2in.. pake lambai2 tangan gitu nggak jeeng ngeberentiinnya? :P)

Dari dalem mobil gue liat si istri melakukan preambule ke suaminya. Nggak tau ngomong apaan. Tapi gue liat si suami sambil ngelecekin dahinya, matanya ngeliat ke gue.

Lalu gue keluar dari mubil. Gue berjalan ngedeketin mereka.
Sambil tersenyum menampakkan gigi-gigi besar gue yang belum disikat, gue berkata ke mereka..

"Pak.. minta maaf nih. Bukannya saya mau ikut campur. Tapi saya kasian sama anak Bapak. Kira-kira bulan Desember saya liat susternya Bapak itu kasar ke anak bapak... blablablabla...." Gue ceritain apa yang gue liat..

"Maaf ya pak kalau kurang berkenan. Tapi saya harus kasih tau. Saya nggak tega sama anak Bapak. Kasian soalnya. Saya tuh kalau urusan anak, nyinyir banget. Mungkin karena anak saya 4 ya pak. Jadi saya nggak tega.."

"Iya nggak apa-apa bu. Terima kasih bu. Terima kasih." Sambil abis itu dia ngeliat ke istrinya. Tatapannya empuk. Mungkin ada perasaan menyesal udah nyalahin istrinya. 

Lalu gue pamit.
Dan di mobil gue merasa, I think I did something good today. I think.

Seandainya semua ibu mau bekerja sama, saling menggunakan mata kita, lihat-lihat di sekitar seandainya ada baby sitter yang kasar ke anak asuhnya, langsung kita info ke ortunya.. mungkin bisa mengurangi baby sitter yang suka seenaknya aja kasar-kasar ke anak asuhnya.

Dia bakal mikir-mikir kalau mau kasar-kasar di muka umum. Ya walaupun nggak menjamin diam-diam dia tetep bisa kasar juga ke si anak kalo pas di rumah. At least, bisa mengurangi.

Dan to (some) husbands,
Stop trying to blame istri kalian kalau memang ada baby sitter atau pembantu mau keluar. Seandainya memang si istri bawel ke mereka krn kerjaan mereka, lha sapa tau itu insting kuat mereka bahwa mereka nggak bagus untuk keluarga kalian. Iiiihh susah amat siik untuk bisa memahami kayak gitu..

Jadi istri itu yang dipikirin tuh banyak tauuukk.
Karena kami itu terlahir untuk multitasking. Banyak hal yang dipikirin. Banyak hal yang dikerjain. 

Entah kenapa, tapi kok ya gue yakin.. kita para istri itu tau kok kapan harus menurunkan standard kita terhadap kekuatan orang belakang (baca: baby sitter dan ART). Kita tau kok. Kita punya alarmnya. Kalau emang kita nggak nyadar, keadaan yang akan bikin kita sadar. It's just about the perfect time aja kok sampek akhirnya sebuah keluarga itu akan mendapatkan orang belakang yang tepat dan cocok. Percaya deh. Gue nggak akan ngomong gini kalau emang nggak gue alamin sendiri.

Akur yaaa?

Kalian gimana teman-teman yang budiman?
Pernah melakukan hal yang sama seperti yang gue lakukan? Reporting bad baby sitter to the parents? Cerita doong di kolom komen pleaseee..

Oiyaa.. gue juga punya instagram yang isinya foto-foto yang kadang asik kadang nggak asik gitu siikk.. Follow yaaa di @YonnaKairupan (twitter juga sama akunnya).

Dan gue juga punya youtube channel yang isinya Video Blog tentang kegiatan gue dan juga pastinya Makeup Tutorial. Subscribe doong pweeasee di mariih..

Thanks guys!

4 comments:

  1. kereeen, aku mah cuma bisa liat doang klo ada kejadian gitu. Cemen

    ReplyDelete
  2. Belum pernah, mbak, ngelaporin babysitter yang kasar ke anaknya. Jarang liat juga sih. Kalaupun liat biasanya ya di playground trus sibuk deh sama urusan masing2. Tapi emang bener, andai saya punya BS pasti saya akan berterima kasih kalau ada yang mau lapor ke sana tentang perilaku BS yang kasar.

    ReplyDelete
  3. Belum pernah, mbak, ngelaporin babysitter yang kasar ke anaknya. Jarang liat juga sih. Kalaupun liat biasanya ya di playground trus sibuk deh sama urusan masing2. Tapi emang bener, andai saya punya BS pasti saya akan berterima kasih kalau ada yang mau lapor ke sana tentang perilaku BS yang kasar.

    ReplyDelete

Sibuk? Anak Banyak? Belanjanya Begini Aja

Lagi fokus banget di lokasi shooting, dapet whatsapp dari si bungsu kalo odol abis, sabun abis, ini abis, itu abis.. plus dia minta c...