Sunday, February 7, 2016

BUAH SIMALAKAMA: Using Your Friend's Business

Kita semua pasti punya temen.
Pasti punya juga temen yang punya usaha kan?
Pernah punya pengalaman pake jasa usahanya temen?
Gimanakah pengalaman kalian?

Gue kebetulan adalah Makeup Artist.
Awal-awalnya ngejalanin, ya gue emang maunya nerima client yang temen dulu. Kenapa? Karena teman tau exactly how to treat me.

Gue suka makan. Disediain cemilan.
Gue suka yang manis-manis seger. Disediain minuman dingin berwarna.
Gue suka ngelucu. Mereka ngakak sempurna. (entahlah..mereka mungkin pura-pura :D)
Gue ontime. Ya mereka udah siap sedia pas gw hadir.

After salesnya?
Gue akan follow up gimana hari-harinya dengan makeup gue.
Kebanyakan malah tanpa gue follow up, mereka udah pada laporan sendiri.

Kadang untuk teman-teman tertentu, gue kasih harga spesial lah.

BUT WHAT HAPPENED KETIKA GUE YANG PAKAI JASA TEMAN?
Bisa dibilang gue jarang lah pakai usaha teman. Karena gue baru ngeh.. nggak banyak teman gue yang punya usaha. Palingan pake jasa catering. Itu juga sama sahabat gue. Online shop nggak. Makeup artis, gue makeup sendiri. Tukang AC, punya langganan sendiri.

Inspirasi postingan ini berawal dari tikus, sodara-sodarah.. 
Iyaaa.. tikus!
Sejak nggak ada Eha, ini rumah jadi banyak banget tikus. Saat itu mungkin Eha rajin tutup pintu dapur yang kalo dibuka nganga lebar ngadep ke 'taman' belakang. Plus Eha itu dulu rajin banget kasih 'makan' tikus yang suka colongan masuk ke rumah. Dan abis 'makan', tikus itu mati entah dimana. #EhaIMissYou

Anyway...
Berhubung tikusnya udah pada berisiik banget di loteng. Gedebak-gedebuk lari kesana kemarih. Kesini kemirih. Terpikirlah gue untuk manggil tukang tikus kembali.

Duluuuuu...
Pernah panggil Specta. Langganannya kantor gue pas masih bekerja di Majalah Tempo. Murah. After Sales Servicenya bagus. Per 3 bulan suka panggil mereka. Sampai akhirnya tiba-tiba telp mereka nggak bisa dihubungi lagi. Jeddeerr. Aeh matek gue..

Terus gue punya temen yang usahanya di Pest Control gitu.
Dulu pernah sekali pake jasanya dia. Tapi sesudah itu berhasil apa nggak, gue nggak ngeh karena dulu itu urusan rumah semua dihandle Eha. Gue dan Suami sering sampek rumah malem. Terus tidur. Terus..... :P

Nah...
Pas kemaren itu tikus-tikus di rumah gue udah pada ketimpringan, gue sempet nanya-nanya ke temen2 di group wasap. Ada yang punya langganan tikus andalan nggak. Hasilnya zero. Nol. Kosong.

Akhirnya ya gue memutuskan ngubungin lagi temen gue ini. Gue masih belum pasti sik, temen gue ini masih berkecimpung di urusan tikus nggak. Tapi ya gimana bisa tau kalo gue nggak kontak kan? Sebutlah namanya Miwir. #BukanMawar

Gue chat dia di wasap.
Nggak dibaca.
Beberapa jam kemudian dibaca doang. Nggak dibales.

Gue chat lagi, nanya dia masih usaha ngusir tikus nggak.
Lama nggak dijawab. Tapi dibaca.
Lalu gue chat: Wir, lama amat balesnya
lalu keesokannya dia bales bilang kalo lagi di tempat susah signal.
Ohokelah..

Besoknya, 11 Jan, dia yang chat gue.
Nanya mau pest control yaa?
Trus dia langsung suggest hari Rabu.
Semenit kemudian gue bales. Nanya berapa harganya sekarang?
Satu jam lebih kemudian dia bales. Kasih harga 450ribu.Terus nanya alamat.
Gue bilang gue lagi nyetir.

12 Jan gue yang chat dia duluan.
Kasih alamat rumah gue. Dan ancer-ancernya.
Namanya juga customer, Minang pulak, gue tanya: ada diskon khususkah?
2 jam kemudian dia bales. Nggak bisa kasih diskon krn harga obat udah naik.
Apakah gue nawar? Nggak. Karena gue pikir temen. Pasti kasih yang terbaiklah untuk gue.
Dia tentukan waktunya ke gue. Jam 2. Lalu gw OK.
Dia bilang anak-anak jangan ada yang di rumah.

13 Januari, pas waktu yang ditentukan, jam 14.09 gue wasap dia. Karena sepanjang pagi nggak ada koordinasi apapun dari dia.
Gue wasap nanya orangnya jadi dateng nggak?
Karena begini. Gue orang yang segalanya harus direncanakan dengan baik. Anak gue banyak. Kalo nggak diatur dengan baik, kadang suka ribet jadinya.
Kalau tukangnya udah deal mau dateng jam 2, jadi gue bisa jemput anak2 yang pulangnya jam 3. Dan bawa mereka kemana dulu sampek jam 4. Sehingga pas jam makan malem mereka jam 5, udah bisa nongkrong di rumah dan makan masakan rumah. Nggak jajan. Nggak ngeluarin uang. Loe perkirakan ajalah berapa biaya nongkrong 5 orang kan. Lalu hitung per jam. Kalo kudu nongkrong 2 jam, berarti akan ada repeat order jajanan kaaan.. Hahahhahahaa... Minang banget yaa gue..

Wasap gue nggak dibales.
Lalu gue telp. Dia malah nanya: oh belum dateng ya?
Terus gue minta nomor telp orangnya. Dia kasih via wasap.

Jam 3 sore dia wasap gue. Minta gue arahin jalan untuk orangnya.
Damn, woman! Udah jam 3 lho!!

Akhirnya itu orang2nya dia datengnya jam 4!!
Dengan alasan nyasar!. Gue sudah kasih ancer2nya padahal.
Ya sudahlah yaaa.. Gue fokus ajalah dengan nongkrong2 cemas sama krucil2 :D
Staffnya temen gue ini bilang gue baru bisa balik ke rumah selepas maghrib. Sekitar jam 6 sore lewat lah.

Gue sempat ngobrol sama staffnya di telp.
Yang akan mereka lakukan adalah:
Rumah di spray dulu (untuk ngusir serangga. mungkin).
Terus mereka cari lobang tikusnya dimana. Terus ditutup atau dikasih racun. Gue lupa. Terus rumah difogging.

Waktu udah kelar difogging, gue dapet laporan dari anak zombie gue yang saat itu nungguin rumah, dia bilang kalau si tukangnya nggak nemu lobang tikusnya. Lha katanya mau nyari. Dan waktu dari nyepray sampek kelar fogging itu singkat banget kalau menurut gue. Karena gue kan selalu mantau ke anak zombie gue. Berarti di pikiran gue, nyarinya nggak serius niih. Nggak seserius anak gadis nyari jodoh aaaahh.. Nggak asik!

Tapi terus berubah lagi omongan dari tukangnya. Katanya nemu. Dan udah dikasih racun. Auk aah.
Terus gue tanya ke dia. Gimana kalau tikus-tikusnya masih ada aja. Kata dia: ibu hubungi aja bu Miwir ya. Nanti sama bu Miwir akan dikirimin obat lagi.

Oh okelah. Biasanya sik kalo sama Specta, bersih abis itu rumah. Nggak ada tikus selama 3 bulan ke depan.

Abis dapet garansi omongan dari si staffnya, gue wasaplah si Miwir mengkonfirmasi omongan si staff. Kata Miwir: Oke, klo 3 hari ya say bukan sebulan *pake emoticon ngakak* #PakeSay :D

Terus gw tanya dia pembayaran tranfer kemana.
3 menit kemudian dia langsung jawab. Cepet juga nih! #TentangBayaran :D

Nah.. lalu mulailah drama ini.
Besokan malamnya gue wasap si Miwir. Gue bilang kalo loteng rumah masih rame tikus gedebak-gedebuk. Itu tanggal 15 Januari.

18 Januari dia baru balas, wahai pembaca yang budiman!
dia bilang: oohh ya.. kmrn yang mati banyak ga? deket rumah?

nice gue jawab: belum terlihat tanda-tanda sik Wir..

ABIS ITU UDAH. NGGAK ADA TANGGAPAN LAGI DARI DIA. DIA KAN TEMANKU PADAHAL..

22 Januari jam 6.13 sore gue wasap dia lagi . Nanya gimana nasip laporan gue. Karena tikusnya udah mulai maen-maen ke dalam rumah.. (sampek naek2 ke sofa)

23 Januari jam 8.51 pagi dia baru bales. Minggu depan ya say. Di kirim racun lagi. #PakeSay 

ABIS ITU UDAH. NGGAK ADA TANGGAPAN ATAU UPDATE APA-APA LAGI DARI DIA. DIA KAN TEMANKU PADAHAL..

Lalu kemarin.
6 Februari 
Obat yang katanya mau dikirim tak juga datang. Nggak ada kabar juga. Akhirnya gue wasap dia. Bilang gini:

Miwir, berhubung gue tunggu2 nggak ada juga after salses service dari loe..
Lebih baik tak usah aja ya Wir.. Gue udah handle sendiri akhirnya. Pake lem tikus dan sangat efektif. Terima kasih banyak ya Wir.

6 menit kemudian dia bales:
oohh iya, say maaf banget gue belom ngabarin kemaren full banget. sampe minggu ini jadi belom ada yang bisa kesana. maaf ya.
rencananya selasa ini
tapi kalo udah alhamdulillah

saat itu juga gue bales:
ga usah wir.
maap.. gue kurang suka dijanji2in soalnya. dan nggak ada update dari loe.
kecewa sik gue dengan service loe.
maaf lahir batin yaa.. tak apa yaa gue sampein.
semoga jadi masukan.
dan gue tarik info gue promoin loe ke temen2 gue.
sempet gue share di group soalnya.

semenit kemudian dia bales:
ooh.. ya udah ga apa2
buat introspeksi aja. it's ok
nggak ada yang masuk juga kok ke gue temen2 lo

saat itu juga gue bales:
iya krn dari awal udah gue bilangin

saat itu juga dia bales:
maksudnya nggak ada call minta di semprit (mungkin maksudnya semprot yaa)

saat itu juga gue bales:
ya nggak instant langsung nepon juga kaleeee (terus gue pake icon ngakak.. menertawakan kecetekan komennya)
tapi udah gue clarify ke mereka

saat itu juga dia bales:
gue emang lagi keterbatasan armada 2 bulan ini

HENING
HENING 
HENING

10 menit kemudian DIA BALES LAGI:
terserah elo lah bu yona mau diancurin juga reputasinya, alhamdulillah saja sayamah. Mau gimana lagi memang armada dan orang kita lagi terbatas.. kita perusahaan kecil say.
Alhamdulillah saja tapi itu masukan buat kita. Makasih ya say dan maaf kalau udah bikin kecewa. Thanks.

Nah terus kok jadi dia yang melow macam lagu-lagunya Ratih Purwasih sik? Akooh bingung jadinya. Lalu ya saya balaslah:

"Jeileeeh.. baper amat Wir..
Hancur bagaimana? Loe tau nggak cara gue menarik info rekomennya? *lalu pake emoticon ngakak yang sampek keluar aer mata*
Krn awalnya gue info ke temen2 gue ttg jasa loe, ya gue bilang lagi ke mereka:
gue ga rekomen.. nggak fast response dan nggak update kabar.
Jadi pebisnis jangan melow lah Wir..
Semoga aja ada manfaatnya kejadian dengan gue ini yaa..
Semoga sukses ya Wir.. dan ada perbaikannya.."

Lalu dia jawab AMIN. Lalu selesai.

Lalu membuat gue berpikir. Sebetulnya baik atau nggak sik menggunakan jasa usaha teman? Di kasus gue ini, gue jadi merasa dia nggak memperlakukan gue sebagai seorang customer.

Koordinasinya kurang baik.
Dia nggak fast response.
Dia nggak follow up lanjutan ke gue.

Walopun dia lagi hectic banget, harusnya kan bisa ya kasih kabar maap-maapan kayak pas lebaran gitu. Gue juga tenang kok pasti. Jangan karena gue customer yang kebetulan teman, terus malah digampangin gitu kan. Gue bayar dengan harga full. Nggak pake diskon-diskonan tahun baru. Hih.

Nah sekarang gue kan jadinya bingung untuk ambil hikmahnya. Atau pelajarannya.
Next time, sebaiknya using your friend's service atau gimana nih?
Karena gue juga nggak mau pukul rata semua temen gue bakalan kayak gitu.
Gue orang yang tau apa hak-hak gue sebagai customer. Kalau nggak puas, ya gue akan mengajukan complaint. Lha tapi kalau ketemu yang melow kayak lagunya Endang S Taurina (ok.. ini kakaknya Ratih Purwasih) lagi gimana?

I don't really mind sik kalau abis ini si Miwir mau kecil2 hati atau gimana ke gue.. Temen gue alhamdulillah ada banyak. Kalau masih mau temenan ya hayok. Kalau nggak ya udah. Yang pasti gue bisa milah-milah mana urusan temen dan mana yang urusan bisnis. 

Kalau menurut kalian gimana, para pembaca yang budiman dan budiwati?

19 comments:

  1. Kyknya dia krg mengerti mengambil hati pelanggan ya. Kurang basa basi, hihi

    ReplyDelete
  2. Wlpun teman tp harus liat gmn service yg diberikn bgus ngak kl ngak bgus mnding sm yg lain aja. Aku jg prnh mba sekali ma tmn digituin lama respon ya udah aku tnggalin aja g jadi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gorilla Marketing melalui teman kan ampuh ya mbak sebetulnya. Jadi harusnya punya client teman kudu dimaintain dengan baik kaann...

      Delete
  3. Emang temennya nggak punya mental pengusaha sih mbak hihihi. Waktu aku dikomplen cust yang padahal salah si cust, suami nasehatin, gimanapun salahnya cust, kita yang punya usaha yang kudu minta maaf dan rendah hati. krn kekuatan marketing mouth to mouth itu penting. salam kenal dari urang awak jugah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai uni... Nah balik lagi ke mental yaa uni.. udah siap belum punya usaha? Iyo ndak? :P

      Delete
  4. hihihi Mba yonna sabar sekali orangnya. bacanya gregeta greget gimana. Sukses buat mba Yonna deh. semoga temannya baca ini.

    ReplyDelete
  5. Punya teman itu memang rupa rupq, sibg sabar ya

    ReplyDelete
  6. Punya teman itu memang rupa rupq, sibg sabar ya

    ReplyDelete
  7. Lalu kenapa di grup pada gagal focus nanyain Ratih Purwasih? Haha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahhaa.. lalu nambah pulak Joni Iskandar ya mbak

      Delete
  8. Waah, saya punya pengalaman serupa, bikin baper tapi ya udah lah diikhlasin dan gak bakal pesan ke dia llagi hiks..

    Tikusnya udah gak ada lagi kan ,mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tikusnya udh jiper sama lem tikus cap gajah mbak :D

      Delete
  9. Krg gaul sma pelanggan.... Niatnya biar usaha temen sma lancar, tp malah gitu ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Perlu dengerin lagu2nya Joni Iskandar andalannnya mbak Jiah kayaknya tuh mbak :P

      Delete
  10. aku juga sih, lebih baik urusan begini2 sama orang yang nggak kenal akrab aja sekalian

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener mbak. Lesson learned banget deh..

      Delete

How Do You Talk to an Angel?

Scene 1: Di bagian mainan anak-anak. Tiba-tiba ada anak yang kira-kira umur 4 tahunan langsung teriak. "Mau yang ini!!!!" ...