Saturday, January 4, 2014

Kapan Pintarnya….

Scenery 1:

Ini kejadian beberapa tahun yang lalu. Sekitar tahun 2010.
Waktu itu gw lagi bawa 4 anak main-main di playland di Plaza Pondok Gede.
Duduklah Big Mommy sambing ngangon anak-anak main.

Sambil duduk gue liat Marshall lari-lari kecil excited mau ngambil sebuah mainan mobil2an yang ada di pojokan. Mobil-mobilan yang si anak bisa masuk ke dalam mobilnya dan bisa nyetir itu mobil.
Sebelum Marshall sampek ke itu mobil-mobilan, seorang anak kecil laki-laki yang menurut penglihatan gue seumuran juga sama Marshall, langsung lari menuju mobil yang dituju.

Marshall jadinya ngebatalin niatnya untuk mainin itu mobil-mobilan. Dan balik badan lalu nyari mainan lain. Anak kecil laki-laki itu didampingin bapaknya yang duduknya nggak jauh dari itu anak. Bapaknya senyum. Senyum ke anaknya.

Terus ada mainan motor-motoran, dimana si anak bisa naikin itu motor dan ngendarain motornya di playland itu. Gue liat Marvell menuju motor itu. Lari-lari kecil dengan wajah excited juga. Dan sebelum Marvell nyampe ke itu motor-motoran, anak kecil laki-laki tadi langsung buru-buru keluar dari mobil-mobilan dan duluan naikin motor-motoran yang posisinya nggak jauh dari tempat dia main mobil-mobilan.

Bapaknya itu anak ngeliat kejadian itu. Dan senyum ke anaknya.
Dan Marvell gue liat udah sibuk nyari mainan lain. Something was not right, itu yang ada di pikiran gue.

Beberapa saat kemudian, gue liat anak laki2 itu lagi sibuk main di area lain. Gue liat mobil-mobilan dan motor-motoran nganggur nggak ada yang mainin. Gue panggillah Marshall yang ada di dekat gue.. Maksudnya supaya Marshall mainin itu mobil-mobilannya. Dan.....

Seketika itu juga si Bapak manggilin anaknya supaya dateng ke dia.
Kalo anaknya dateng ke dia, artinya anaknya akan ngeliat bahwa ada anak lain yang pingin main mobil-mobilannya. Dan bener aja.. pas anaknya ngeliat ada anak lain yang menuju ke mobil-mobilan itu, dia langsung nyerobot. Marshall yang udah berhasil nyentuh itu mobil2an (belum sampek masuk ke dalam mobil dan duduk), karena ada anak lain yang nyerobot.. ya dia langsung ngebatalin niatnya untuk mainin itu mobil-mobilan.

What??? Bukannya gue sebel karena anak gue nggak self-defense yaa.. karena gue udah ajarin banget-banget anak2 gue untuk sharing di tempat main umum kayak gitu. Yang bikin gue keki adalah.. itu bapaknya kok diem aja ngeliat anaknya tabiatnya kayak gitu. Dan seolah-seolah ngedukung anaknya.

Gue spontan bilang: "gantian dong mainnya"
Saat itu juga gue denger si bapak bilang ke anaknya: "dikumpulin aja mainannya.. taro di pojok sini" (maksudnya mainannya ditaro di pojokan deket bapaknya duduk.. jadi kalo ada yang mainin, si bapaknya itu bisa liat )
Terus si bapak geblek itu nengok ke gue dan bilang sambil senyum: "namanya juga anak-anak bu"

Lah dipikir gue stupidito apa nggak bisa ngertiin dunia anak2? 
Dengan nada tegas gue bilang: "memang mereka anak-anak, tapi bapak sebagai orangtuanya harus ngajarin yang bener dong.. nggak boleh kayak begitu"

Dia balas sengit lagi.. "ngajarin yang bener gimana? namanya juga anak-anak bla..bla..bla..bla..bla.."
Gue tetep ngoceh dan bilang: "mana bisa di tempat main umum kayak gitu Bapak ngajarin anak untuk nguasain mainan.. yang benerlah ngajarinnya"-- emang nada suara gue udah tinggi disini. Tapi itu karena reaksi gue ngeliat bapak-bapak nyinyir yang sok iyeh banget ngebenerin tindakan konyolnya.

Dan... udah bingung dan malu mau bilang apa karena orang tua lain mulai ngeliatin kami berdua, dia berusaha (mungkin) mempermalukan gue dengan bilang: " ibu itu pake jilbab juga, ngomongnya kayak begitu"

Salah banget kalau dia pikir gue akan diam.. (nantilah masalah jilbab ini gue bahas belakangan yaa). Gue pun bilang: "nggak ada hubungannya sama jilbab saya. masalahnya disini adalah Bapak ngajarin anak nggak bener!! Bukan jilbab saya masalahnya!!"

Akhirnya dia diem sambil ngedumel2. Marshall pun ngedeketin gue dan nanya ada apa.
Dengan suara gue yang lantang dan pastinya didengar ibu-ibu yang lain gue bilang ke anak gue:
"Kelakuan anak tadi itu jangan dicontoh ya nak. Itu kelakuan yang nggak baik. Kalau main di tempat umum kamu harus mau gantian sama anak-anak lain. Itu namanya anak baik. Yang kayak tadi itu nggak baik namanya"

Beberapa detik abis gue ngomong gitu, anak cowok si bapak tadi itu bikin masalah dengan ngerebut motor2an yang lagi dinaikin anak lain... Dia narik itu motor2annya sampe anak kecil yang lagi naikin motor itu hampir jatuh. Untung ibunya itu anak langsung sigap megangin anaknya dan nggak jatuh.
Dan Bapak konyol tadi itu? Dengan nggak begitu sigap dia ngambil anaknya.

Dan gue?
Namanya pan kita emak2 nyinyir yang nggak bisa liat kesempatan untuk nyinyir balik kan yaakk.. :P Ya gue ngocehlah... gue bilang ke Marshall: "tuh liat tuh.. nggak bener kan nak kelakuan kayak begitu. Itu nggak baik yaa.. Mommy nggak pernah ngajarin kayak gitu" Cemes yang bagus dari Icuk!! :P

Dan bapak itu?
Langsung dia gendong anaknya dan pergi keluar dari Playground!!


Scenery 2:

Ini kejadian beberapa hari yang lalu, hari Senin 30 Desember 2013.
Gue dan suami ngajak anak-anak ke monas untuk main layangan. Selain main layangan, rencananya mau main badminton juga.

Lagi seru-serunya main layangan, tiba-tiba gerimis. Akhirnya semua orang yang ada di monas, pada tergopoh-gopoh nyari tempat berteduh. Siap-siap kalau hujan deras.
Dan banyak banget yang menuju ke parkiran. Artinya.. kalau mau ke parkiran, ya harus melewati jalan keluar dulu dong.

Kami sekeluarga buru-buru jalan menuju parkiran. Kebetulan mobil diparkir pas banget deket sama jalan keluar. Masalahnya adalah... jalan keluarnya itu kecil banget. Cuman muat 1 orang. Gue liat orang-orang panjang antri mau keluar. Ya gue dan anak-anak antri juga dong. Pastinya.

Dari belakang tempat gue berdiri, banyak juga orang2 dari sisi kanan dan kiri yang nyelak. Mereka nggak mau ngantri. Gue masih sebodo amat. Dan rintik-rintik hujan volumenya mulai membesar.
Begitu gue udah mendekat ke jalan keluar, masih ada aja orang-orang yang nyelak dari kanan dan kiri. Ya disini gue nggak bisa biarinlah. Karena artinya dia akan nyelak giliran gue dan anak-anak gue. Dan jumlah orang yang nyelak itu banyak. Bisa keguyur hujan anak2 gue jadinya.

Akhirnya bersuaralah gue: "Pada antri yaaa.."
Terus ada ibu-ibu dengan ketusnya ngejawab gue: "emangnya tiket pake antri.."
Laahh!!
Gue bilang lagi: "ya tetep aja harus antri dong.. anak-anak saya aja antri nih"
4 anak-anak gue barisnya di belakang gue. Mereka cuman ngeliat bingung ke orang-orang yang nggak mau antri itu.

Semakin gue mendekat ke jalan keluar, untuk mencegah ibu-ibu dan rombongannya itu nyelak, gue hadang dia dengan tangan gue yang berpegangan ke pagar. Jadinya dia nggak bisa nyerobot.
Terus dia langsung marah-marah..

Dia bilang: "ini ngapain sih nutup-nutupin..orang mau keluar juga"
Gue bilang: "antri kamu dibelakang"
Dia berusaha nepis tangan gue, berharap tangan gue lepas dari pegangan ke pagar.
Pegangan gue nggak lepas. Tapi gue malah nyolek lengan dia nyuruh dia antri ke belakang.
Temen-temennya akhirnya mau bergerak antri ke belakang.
Pas gue liat... laahh dia malah antri pas di belakang gue dan nyerobot anak-anak gue..
Hahahhahaaa... kelakuan yaa..

Temen-temennya yang dibelakang gue mulai marah-marah.
Gue diemin aja. Gue tetep cuman bilang nyuruh mereka antri.
Pas giliran gue keluar, gue langsung tarik pelan tangan anak-anak gue yang mereka serobot dan ngeduluin anak2 gue keluar. Dan para ibu-ibu barbar itu? Ya mereka masih ngoceh marah-marah karena nggak bisa nyelak keluar duluan.

Begitu gue dan anak-anak udah diluar dan gue masukin anak-anak ke mobil, para ibu2 itu masih marah2.. Gue cuman kasih senyum tengil sambil bilang "keki yaa.. nggak bisa nyelak"

Dan... ujung-ujungnya salah satu ibu-ibu bilang: "wooooo... percuma aja pake jilbab!!!"
Dan... gue pun menjawab: " nah loe apa? itu jilbab juga bukan yang loe pake?" :)))

============

2 cerita diatas pernah gue share ke beberapa orang. Suami gue salah satunya.
Semua orang yang gue ceritain gemes dengan cerita itu. Dan hampir semuanya menyatakan kalimat yang sama.. "ya namanya juga orang kampung"..

I think we have to stop dengan segala pemakluman "ya namanya juga orang kampung"..
Dan kalau menurut gue, nggak perlu juga labelisasi antara orang kota dan orang kampung.
Apalagi kalau labelisasi itu yang mengarah ke konotasi yang kurang enak.
Nggak semua juga orang kampung itu nggak punya manner.
Nggak semua juga orang kampung itu nggak bisa mendidik anaknya dengan baik.

Di pandangan gue..
semua orang dewasa itu.. mau itu orang kota atau orang kampung..
Ya udah kudu harus ngerti mana yang baik dan buruk.
Kalau emang masalah antri aja yang merupakan hal sepele nggak ngerti-ngerti juga.. kapan mau pintarnya bangsa ini kakaaaakkk....

Dan...
Kapan pintarnya kalau loe masih juga mikir bahwa orang yang pake jilbab panjang nggak pantas untuk negur dan marah kalau ngeliat ada yang nggak bener? Bukan di jilbab gue masalahnya, cwiinn..

...bersambung...

2 comments:

  1. Aku suka kagum mak (kejadian di McD pas sepi), sama keluarga bule (yang notabene badan2nya bongsor2) strict ngegunain bangku dan meja sesuai jumlah orang
    Padahal kan meja dan bangku banyak yang kosong, mereka anteng aja, umpel2an di meja dan kursi yang sempit itu. tertib banget yee
    Gak kayak kebanyakan org indonesia, tas aja ditaruh di kursi, sementara banyak orang yang berdiri butuh tempat duduk. dan org yang punya tas itu tidak tergerak sedikitpun memangku tasnya dan mempersilahkan org yang berdiri utk duduk di situ :(
    Soal antri, pernah juga gontok2an sama ibu2 nyebelin di meja resepsionis kawinan, gara2 nyerobot antrian
    Dan komen ibu2 itu " Dasar anak muda gak tau sopan santun"
    Haghaghag... syuseh, syuseh

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahhaa.. kalo tasnya ikutan makan siy gpp yaaakk.. emang banyak yang bisa dipelajari dari orang ble yaa

      Delete

How Do You Talk to an Angel?

Scene 1: Di bagian mainan anak-anak. Tiba-tiba ada anak yang kira-kira umur 4 tahunan langsung teriak. "Mau yang ini!!!!" ...