Friday, May 31, 2013

Pelajaran Earning and Spending-nya Krucil

Di keluarga kecil (atau besar?) gw ini, gw dan suami menerapkan pelajaran Earning and Spending ke anak-anak. Tujuannya? Supaya mereka nantinya jadi pribadi2 yang pintar mengelola keuangan, bisa menghargai uang, ga jadi anak-anak yang gampang minta ini itu tanpa peduli keadaan orang tua... di antaranya itu yaa...

Gw itu tumbuh dari keluarga yang biasa-biasa aja. Dan pernah berada di suatu masa yang keluarga gw kudu hidup prihatin. Gw tumbuh dengan keadaan bokap gw seringnya tugas dan stay di luar kota dalam waktu lama. Gw tumbuh watching my mother juga kerja keras nambah-nambah penghasilan.

And yes...gw yang waktu itu masih kecil jadi tau bahwa untuk bisa hidup, kita harus bekerja untuk menghasilkan uang. Naturally that came into mind.

Kelas 2 SD gw udah mulai bisa jualan.
Kelas 4 SD gw mulai bikin aksesoris dan jualin ke temen2.
SMP gw mulai ikutan sanggar tari dan nari untuk pernikahan...dapet bayaran.
SMA gw bikin aksesoris dan jualin juga ke temen2.
SMA kelas 1-3 gw tergabung di group dance SMA 70, dan sering manggung kesana kemari....dapet honor jugak.
Kuliah gw sambil nyanyi.... ya pasti dapet honor laah yaa...
Kuliah gw sambil jualan baju juga.
Lulus kuliah...gw masih nyanyi. Penghasilan makin besar.
Pas nikah, gw kerja kantoran sambil nyanyi juga.
Pas udah jilbaban...nyanyi stop. Tapi gw kerja sambil dagang juga.

Intinyaaa....pemahaman yang gw dapet waktu kecil, bisa membawa gw menjadi orang yang bisa bertahan hidup dengan bekerja.

Dan...I want my kids to be like that too.



Kayak apa penerapan earning and spending ke anak2 The Kairupan?
Kami memulainya sik berkala yaaa... Nggak langsung jebret gobret gobret gituu... Dan ini kami terapin begitu krucil mulai SD. Jadi untuk Mayra Najmah yang masih TK, belum dipraktekin deh tuuhh.. Tapiiii....si eneng udah diperkenalkan dengan kegunaan uang, darimana bisa dapetin uang....dan kemana perginya uang...

Waktu kembar umur 3 thn, Najmah umur 2 thn, dan yang sulung umur 7thn...kami pernah ajak mereka ngobrol. Terserah deh...ngerti atau nggak. Tapi yang penting mereka dapet pointnya.

Gw kumpulin anak2...dan kasih tau ke mereka bahwa Big Mommy akan mulai sibuk banget. Waktu itu baru gabung Oriflame tuh. Dan udah tau apa yang kudu dikerjain di Oriflame. Karena kan memang lagi nyari uang tambahan untuk bikin dapur makin ngebul kaaann...

Big Mommy bilang ke mereka bahwa Big Mommy akan sering pergi2, pulang malam. Big Mommy dan Papa harus kerja. Dari kerja itu kami dapat uang. Uangnya itu untuk keperluan anak-anak. Beli makanan, susu, sekolah, beli mainan, dan nyenengin anak2.

Kalau Melvyn si sulung udah ngerti banget lah.
Kalau kembar...nangkepnya: Big mommy dan papa pergi...dapet uang...beli susu...senang-senang... :))
Kalau Mayra Najmah ga tau deh nangkep apa nggak...dia mah taunya nyedot botol susu aja waktu itu... tapi dia tau kegiatan rutin emak bapaknya. Sering pergi untuk kerja.....tanpa dia mewek minta ikut.

Begitu krucil udah SD...kami menerapkan...ada 1 hari di hari sekolah, mereka bawa uang jajan. Selebihnya bawa bekel dari rumah. Dan mereka milih hari Jumat karena waktunya pendek. Kalo twinster jumlahnya Rp5,000. Dan Melvyn Rp10,000. Uang itu hak penuh mereka mau diapain. Uang amal juga udah termasuk di situ.

Selanjutnya gw juga menerapkan: Kalau kamu mau uang, kamu harus kerja.
Di Melvyn hal ini udah dipraktekin dari dia kelas 4. Melvyn mulai ikutan kegiatan jadi Zombie. Mulai beberapa kali dapet bayaran dari beberapa event yang dia ikutin.

Kalau kembar, karena masih piyik...lapangan pekerjaan ya dateng dari emaknya. Sebulan sekali kan gw kudu ke bank untuk urus pembayaran ini itu kantor gw. Gw ajak kembar untuk kerja bantuin gw. Abis itu mereka dapet gaji deh. Rp5000 doang per anaknya.

Kerjaannya ngapain?
Yang satu kerjanya kudu bawain map keuangan gw.
Yang satu kerjanya nemenin gw antri... hehhehee..
Dan mereka buahagiaaa banget bisa dapet gaji. Mereka bangga banget bisa menghasilkan..

Nah...abis belajar earning...kami ajarin spending deehh..
Jajan-jajan kecil di superindo ya kudu pake uang mereka. Terus kami masukin nilai2 'sharing' ke mereka... misalnya jajanin papa mamanya jugaaakk.... Suwerrr deehh....di bagian ini Big Mommy paling demen banget deeehh...ahahahhahaa...

Tapi..tapi....kudu hati-hati banget yaaa pas nerapin ini. Karena anak-anak harus bedain juga mana yang jadi kewajiban mereka...dan mana yang memang lahan pekerjaan buat mereka.

Contohnya...kami nggak menerapkan ini:
Beresin kamar dan mainan, nanti dikasih uang jajan..
Puasa ramadhan yang pinter, nanti dikasih uang...

Marvell sempet kelewatan juga nih mempraktekkan ini..
Tiba2 dia nyanyi di depan 2 orang gurunya... pas kelar nyanyi, langsung minta bayaran Rp65rebuuuuuuu :)))

Follow me on my free spirit tweet on Twitter @YonnaKairupan

No comments:

Post a Comment

How Do You Talk to an Angel?

Scene 1: Di bagian mainan anak-anak. Tiba-tiba ada anak yang kira-kira umur 4 tahunan langsung teriak. "Mau yang ini!!!!" ...