Tuesday, November 20, 2012

Ketika Melahirkan Kembar


Awalnya waktu Big Mommy positif hamil, gw masih belum tau kalok ternyata I was carrying twins.
Ga tau sama sekali..
Lah soalnya seminggu sebelum ketahuan kalo hamil kembar, pas di USG itu masih terlihat 1 janin kok.

Ketauannya pas Big Mommy ngajakin Melvyn jalan2 ke Sea World.
Mungkin kecapekan yaa karena jalan kaki terus dan panas pulak, pas malemnya ternyata keluar flek.
Begitu kirim sms ke dr. Ovy, dijawabnya: besok dateng aja ke RS ya, saya takutnya pendarahan di dalam.
Gitu katanyaaa..

Akhirnya datanglah lagi ke RS Permata tempat dr. Ovy praktek.
Begitu di cek...ternyata nggak ada pendarahan di dalam.
Yang ada malahan.......janinnya bertambah...jadi 2!!!!

Dan semenjak itu, kondisi gw aslik lemah banget.
Boleh dibilang, semua kelemahan orang2 yang hamil kembar, ada di gw semua...

Mual yang berlebihan.. jadinya banyak cairan dan makanan yang kebuang.
Flek.
Rahim pegal.
Tekanan darah mulai naik memasuki kehamilan 6 bulan.
Lapar yang berlebihan--nah ini diluar hamil pun tetep ada niiihh.. :P

Karena flek, Big Mommy kudu bedrest pas kehamilan 2 bulan. Selama 2 minggu. Aslik gw jadi sakit pinggang deh waktu itu.
Karena rahim pegal, gw ga bisa duduk terlalu lama, berdiri terlalu lama, jalan terlalu lama. Karena rahim langsung pegel rasanya.
Kalau kaki atau tangan atau pundak yang pegel, kan enak yaa...bisa langsung di pijit. Nah kalo rahim kan ga bisa diapa2in tuh...nah itu rasanya nggak enak banget tuhh...

Jadi, kalo orang2 hamil lainnya begitu masuk fase hamil 7 bulan malah disuruh banyak jalan, nah gw malah disuruh bedrest.
Selain menjaga supaya nggak flek, menjaga supaya rahim nggak makin pegal, dan gw nggak terlalu capek, jadi tensinya nggak makin naik.
Malahan pernah pas hamil 7bulan ini gw belanja bentar ke Carrefour sendirian. Pas lagi mau bayar, si kasir langsung minta 2 orang petugas untuk bantuin gw dengan belanjaan gw dan nganter ke mubil.. Disangkanya gw udah hamil 9 bulan dan siap ngelahirin kali yaaakk...
Owiya...kami udah tau kelaminnya si kembar ini laki2 pas memasuki 4bulan.

Masuk ke kehamilan 7 bulan...
Posisi janin udah bagus.. 
Janin 1 (Marshall) udah ada di jalan lahir.
Dr. Ovy juga udah mempersiapkan gw secara mental tentang melahirkan kembar secara normal.

Diantaranya...
Gw nggak boleh banyak pikiran dan harus banyak istirahat..karena akan dibutuhkan stamina yang prima untuk ngelahirin kembar secara normal.
Terus dibilangin juga...
"seandainya janin pertama udah lahir, dan janin kedua ketubannya belum pecah (sehingga dia belum ready utk keluar), nanti jangan kaget ya Yon kalau saya akan memecahkan ketuban janin yang kedua.."

Gw tanya dong..."gimana caranya dok?"
Kata dr. Ovy: "saya akan masukin tangan saya dan mecahin ketubannya"
*Glek*

Pokoknya...gw merasa...sooooo ready untuk ngelahirin normal.
Ngelahirin Melvyn kan normal juga...dan gw bisa langsung koprol sana sini abis itu.
Tapi sesiap2nya kita sebagai manusia, siapa kita sik?
Kalau Allah maunya jalan yang lain, apa mau dikata cobaaaa... *nyengir*

Rabu, 30 Agustus 2006
Jadwal kontrol kandungan. 
Waktu itu udah masuk kontrol dokter 2mingguan.
Usia kandungan gw udah 38 minggu.
Sebelumnya gw udah bedrest terus tuh. Udah izin ga masup kantor. Pake surat sakit dari dokter yang diperbarui setiap 2 minggu.

Nah...disitulah ketauan kalau tekanan darah gw udah naik. 130/100.
Gw sik nggak gitu ngerti arti angka itu.
Sepintas gw cuman liat wajah dr. Ovy yang concern, dahinya berkerut dan bilang "saya khawatir angka bawahnya soalnya" *maksudnya yg 100 itu*

Dan dr. Ovy pun bilang..
"Maaf Yon, kalau udah urusan tensi saya ngalah deh. Ini pre-eclampsia. Saya nggak mau ambil resiko.
Yonna langsung induksi aja ya.. Kita langsung jadwalin aja untuk proses ngelahirinnya"

Ow..okey..
Ga tau kenapa..pokoknya kalau udah dr. Ovy yang bicara, gw nurut aja dah..
Gw udah yakin dan percaya banget sama ginekolog yang satu ini.
Melihat figurnya aja udah bikin gw ngerasa tenang. And giving birth is about comfort. To me.

Gw masih yakin kalau gw akan melahirkan normal.
Ayah langsung urus-urus administrasi Rumah Sakit waktu itu.
Dan thanks to salah satu teman kantor gw yang udah ngasih info. Kalau RS Permata Cibubur itu bersih banget.
Susternya juga baik-baik. Pelayanan utk VIP, Kelas I, Kelas II, Kelas III---semuanya sama. Dan biasanya di kelas III itu nggak akan penuh diiisi pasien semua.

Melahirkan kembar---gw dan ayah juga harus cerdik.
Kami memutuskan untuk ambil yang kelas III (6 orang).
Biaya kamar lbh murah, biaya kamar bayinya juga lebih murah, biaya dokternya juga lebih murah.
Kami harus cerdik, karena kan untuk bayi, dihitungnya jadi 2 bayi kaaann...

Sementara..bayi untuk ibunya yang ambil kelas VIP, I, II atau III, semuanya berada di ruang yang sama. Yaitu Ruang Bayi.
Tapi harga untuk ruang bayinya mengikuti kelas kamar ibunya... Cuhhraazzyyy....

OK..akhirnya kami ambil yang kelas III. Yang isinya untuk 6 pasien. Tapi hanya terisi 3 pasien. Sehingga kasur pasien yang kosong bisa dipakai untuk para suaminya. Sebetulnya ada juga sik kamar tunggunya. Tapi kan enakan kalo suami kita ada disamping kita bukaaaaannn... Bukan begitu pembaca yang budiman??

Baiklah...balik lagi ke cerita kandungan sayah...
Kami nggak pake balik ke rumah dulu tuh waktu itu. Karena kan segala keperluan udah siap di mobil.
Eh iya...gw dari zaman hamil Melvyn, kalo udah masuk 7bulan, tas yang isinya persiapan ngelahirin udah nangkring kece di bagasi mubil.

Jadi..gw udah langsung stay di RS.
Langsung update2 kabar ke keluarga.
Sorean gitu, gw diinduksi melalui *maaf* vagina.
Nggak nambah juga pembukaannya. Masih pembukaan 1.
Lalu gw diinduksi pake infus. Biasanya ini tokcer niihh...
Ketika di USG, berat janin 1 adalah 2,6kg dan janin 2 adalah 3kg.
Dan gw juga dikasih obat penguat paru2 utk janin. Rasanya lucu deh. 

Waktu mau dikasih obat penguat paru melalui infus gw, dr. Ovy udah bilang: nanti jangan kaget ya Yon.. Rasanya kayak digigitin semut. Laaahh...rasa digigit semut mah buat gw berasa cemen yaaakk...secara pan sebelumnya gw udah pernah ngelahirin normal, yang buat gw adalah rasa yang udah paling sakit deh. Jadi rasa2 sakit lainnya nggak terlalu menyakitkan buat gw... *beuuhh...sombooonggg* ahikkhikhikhik...

Okey...kembali ke obat paru..
Begitu itu obat dimasukin ke infus gw..ruasaanyaaaa....
Itu sik bukan kayak digigit semut..tapi kayak diserang ribuan semut yang ngegigitin gw... :))
Rasa gigitannya itu berawal dari tangan dan bergerak cepat menuju perut dan rasanya berakhir di *maaf lagi* vagina.
Abis itu ilang deh... Suwer... that fast!

Sampe tengah malam, mulesnya cuman gitu2 doang. Mules2 unyu gitulah..
Mulesnya masih bisa gw tahan. Masih cemenlah istilahnya..
Sementara gw itu udah langsung masuk ruangan apa yaaa namanya...
Kalo di RS YPK namanya ruang Kala I (ruangan untuk persiapan ngelahirin).
Selama gw ngendon di ruangan itu, sdh ada ibu2 yang udah berhasil ngelahirin bayinya.
Terus langsung masuk kamar. Istirahat.

Dan gw masih tetap di ruang Kala I itu.
Pembukaan masih belum nambah. Kegiatan gw dan suami cuman bulak balik pesen2 makanan. Hihihihi...


Mules2 sik udah berasa.. tapi kurang nendang mulesnya. Intervalnya juga nggak nentu.
Rabu malam..
Kamis pagi..
Kamis siang..
Kamis sore..
Kamis malam..
Dr. Ovy kontrol keadaan gw lagi.. Still the same..

Dr. Ovy pun ngejelasin. Kalau sampai 2 x 24 jam masih belum ada progress untuk besarnya pembukaan, maka terpaksa twinster harus dilahirkan secara caesar. Soalnya kalau lebih dari itu, janin bisa keracunan obat induksi. Tarakdungcessss.....

Jumat pagi.. 1 September 2006
Mulesnya juga masih biasa aja.. Artinya pembukaan juga ga nambah..
Terus... Sekitar jam 12 siang, dr. Ovy dateng lagi untuk kontrol dan pengalaman baru di dunia ibu pun bertambah untuk gw.

Sambil gw di USG, dr. Ovy menjelaskan..kalo posisi Janin 1 (Marshall) kepalanya udah nggak dijalan lahir. Tapi kedorong2 sama Janin 2 (Marvell) yang lebih berat, dan ingin keluar juga. Jadi...ceritanya si kembar itu lagi rebut2an mau keluar. Cuman jadinya stuck deh..nggak ada yang bisa keluar.. hiaahahahaa...*hussss*

Beberapa saat kemudian, dr. Ovy memecah keheningan dan bilang "kita ubah posisi (janin) ya Yon"..
Dan...karena gw memang amat sangat percaya dan nurut aja apa yang dibilang dokter gw ini..
Karena gw juga udah nggak sabar mau ketemu sama twinster gw...
Langsung aja dengan sigap gw bilang "ok, dok"..

Begitu gw bilang OK, itu langsung ada 4 suster yang masuk.
Langsung tutup2in tirai *maksudnya biar nggak terlihat oleh orang lain yang sapa tau nanti masuk ke ruang Kala I itu*
Dan ayah langsung disuruh menyingkir.
"Ayah keluar dulu yaa...nanti bisa ilfil soalnya"

Hayyaaaahh....apa pula ini.....
Can you imagine apa yang dimaksud dengan 'ubah posisi' ini???

4 suster itu ternyata bertugas untuk megangin gw.
1 orang megangin tangan kanan gw.
1 orang megangin tangan kiri gw.
1 orang megangin kaki kanan gw.
1 orang megangin kaki kiri gw.

Dan...apa yang dilakukan dr. Ovy?
Beliau memasukkan tangannya (atau mungkin hanya jari? tapi gw nggak yakin deh..karena rasanya sakit banget!!!) melalui *maaf lagi* vagina gw...dan berusaha mendorong Janin 2 (Marvell) ke atas, supaya dia nggak ngedorong2 Marshall. Sehingga Marshall kepalanya bisa masuk ke jalan lahir.

Dan itu rasanya.... Ya Allah....subhanallah....suakiiiiiittttt bangeeeettt...
Believe me kalo gw bilang sakit yaaa...karena itu sudah bisa dipastikan rasanya sakit.
Waktu ngelahirn Melvyn secara normal, gw itu mampu menahan rasa sakit pembukaan sampe pembukaan 9, dan baru teriak karena rasanya kayak mau p*p. Nah ini rasanya macam beda banget sama sakit2 pembukaan itu laahh...

Itu rasa sakit aslik gw tahan habis2an.
Kenapa gw mampu nahan rasa sakitnya? Karena itu demi gw bertemu dengan twinster gw...dan karena gw nyaman sama dokternya. Gw yakin apapun yang beliau kerjakan, pasti udah yang terbaiklah untuk gw dan janin gw.

Usaha memindahkan posisinya Marvell, nggak berhasil.
Dan dr. Ovy pun bilang... "duh..masih ngambang terus Yon janinnya. Kita pindah ke kakaknya (janin 1) aja yaa.."
Dan lagi dengan sigapnya gw bilang: "ok dok"

dr. Ovy pun menggeserkan tangannya ke arah Janin 1 (Marshall).
Dan..oh yaaa sodarah-sodaraaaahh..... the pain is still the same...
Suakiiiiiittttt.......

Marshall pun nggak bisa digeser supaya bisa ngasih jalan ke Marvell untuk leluasa turun ke jalan lahir.
Dan akhirnya....

"nggak bisa juga Yon... terpaksa kita caesar ya Yon.." dr. Ovy pun ngomong sambil senyum.
Dan gw pun mewek..
Gw nggak tau kenapa gw mewek..
Mungkin karena gw kecewa karena apa yang gw inginkan nggak kesampean. Gw pingin ngelahirin twinster secara normal.
Gw mewek mungkin karena gw nggak suka 'operasi'...lha tapi kan gw belonan pernah operasi sebelumnya...
Naahh...mungkin mewek karena harus bayar mahal kaliiiii neng Yonnaaaaa....hiahahahaa... *hussss*

Kalau nggak salah..itu udah jam 12 siang.
Dan dr. Ovy langsung minta para suster untuk mempersiapkan jadwal operasi untuk gw.
Gw lupa jam berapa gw masuk ke ruangan persiapan operasi.
Semuanya serba bergerak cepat. Menurut gw.

Kalau gw nggak salah, gw masuk ruang operasi itu sekitar jam 2.30.
Tapi sebelumnya udah persiapan dulu oleh susternya.. Ganti baju..dll..dll..
Dan untuk operasi Caesar di RS Permata ini, suami diperbolehkan untuk mendampingi ke kamar operasi.
Sebetulnya gw agak deg-ged plessss juga sik.... soalnya Ayah kan suka langsung 'labil' pijakan kakinya kalau liat darah.

Waktu masuk ke ruang operasi...aslik gw nggak suka banget suasananya..
Rasanya tuh kayak masuk ke ruangan dimana loe bakal dijadikan bahan percobaan... Terus loe dikelilingi banyak dokter..dan dikirim ke luar angkasa....hiiiiiiiiiiiiii.....

Okey..back to reality..
Begitu di ruangan operasi, nggak berapa lama seorang dokter pria hadir, dan memperkenalkan diri sebagai dokter anestesi. Dr. Subuh namanya. Dan beliau meminta ayah keluar sebentar karena dr. Subuh mau nyuntik tulang punggung gw dengan epidural.
Dan kalo ada yang bilang disuntik epidural itu sakit...well in my case...rasanya nggak sakit sama sekali.

dr. Subuh ini sangat friendly sekali. Dan kayaknya dr. Ovy udah kenal banget gw itu pasien yang macam apa. Bawel. Cengeng. Manja. Dr. Subuh ngoceh2 tentang apa tugasnya di ruang operasi itu...tapi gw nggak begitu merhatiin.
Karena asli gw merasa nggak nyaman banget di ruang operasi itu. Gw pengen buru-buru keluar.

Dan gw mulai manggil2 'Ayah...ayah mana ayah'..
Terus si Ayah dipanggil masuk lagi..
Dan gw ngerasa udah mulai agak fly... mulai ngerasa ngelayang..
Gw liat dr. Ovy masuk dengan beberapa suster..

Jadi...operasi persalinan twinster ini aslik gw ngerasa nggak ready banget secara mental.
Walaupun udah dikasih obat bius pun...gw aslik ga bisa ngerasa rileks.

Waktu dr. Ovy mau mulai operasinya...gw mulai bikin 'ribut' :P
tiba2 gw bilang ke dr. Subuh: "dok..saya asma nih dok..saya nggak bisa nafas"
Karena emang tiba-tiba gw ngerasa nafas gw berat.

dr. Subuh: ah..nggak kok Yon...nafas kamu bagus..
Gw: nggak...ini saya kena serangan asma nih..saya nggak bisa nafas..
dr. Subuh: oke..lihat ini yaa.. *nunjukin alat kayaknya itu pengukur asupan oksigen gw deh* angkanya 98% kan..itu artinya pernafasan kamu bagus"
Gw: aduh..nggak...saya itu lagi flu yaa dok..dan saya itu tau banget...ini saya kena asma..saya nggak bisa nafas...bla..bla..bla..

Dan begitu gw nengok ke kiri, gw ngeliat dr. Subuh menyuntikkan sesuatu ke infus gw... yang akhirnya gw tau kalau itu gw dikasih tambahan obat bius lagi....biar mingkem maksudnyaaahh.... hiahahaa...

Dan yang gw inget...gw cuman setengah sadar... gw nggak bisa buka mata...tapi sayup-sayup cuman bisa dengar suara aja..
Gw bisa dengar dr. Ovy bilang "pisau, sus.." dan "hiyak..keluar satu"

Dan gw dengar Ayah diminta untuk adzan di telinga bayi 1..
Dan...gw nggak dengar apa2 lagi...

Marshall & Marvell
Walaupun cukup berat, tapi tampilannya tetep kayak bayi prematur ya


Tiba2 pas gw tersadar...dan itu beraaaatt banget utk gw membuka mata..
Gw udah di ruangan pasca persalinan..
Konon kata ayah...selama gw di ruangan itu...gw nyanyi2 katanyaaaahh....dan gw nggak sadar sama sekali.
Gw shalawat2 sendiri...terus ayah kan sibuk tuuh terima telpon..gw katanya ngoceh2 sendiri ceritanya ngejawab2in telepon2 itu..
Jadi kalo pas Ayah angkat telepon dan bilang 'Assalamu'alaykum'...gw pasti langusng bilang 'wa'alaykumsalaam'
Hayyaaaaaaa.....

Nah begitu gw mampu membuka mata gw...
Suster langsung membawa Marshall dan Marvell dan naro di pelukan gw...
Alhamdulillah...Subhanallah... mereka lucuuuu banget...
Dan komentar yang keluar dari mulut gw adalah: "kok kecil2 ya suster"
Dan suster itu pun bilang: bunda, ini bayi kembar terbesar yang pernah lahir di RS ini lhooo...
Marshall and Pa

Jadi...
Marshall Syafiq Rafif Kairupan lahir dengan berat 2,7 kg dan panjang 45 cm jam 14:52
Marvell Syauqi Rosyad Kairupan lahir dnegan berat 3 kg dan panjang 47 cm jam 14:54

Selesai melahirkan twinster ini...rasa sakitnya belum berakhir begitu aja..
Karena sesudah itu rahim gw harus diinduksi lagi supaya mengecil kembali...balik ke ukuran semula.
Dan...yup...itu sakit.
Dan rasa sakit jahitannya itu aslik bener2 berasa banget sesudahnya.
Gw juga ngerasain susah banget utnuk turun dari tempat tidur waktu sehari sesudah operasi.
Sakiiiit banget rasanya dibawa jalan.. (justru beda banget sama pas abis ngelahirin Mayra Najmah yang nggak sakit rasanya)

But ofcourse...
semua rasa sakit itu terkalahkan dengan kebahagiaan gw memeluk twinster yang gw tunggu2 ini...
Saat itu gw langsung menghadapi baby Marshall yang kalem dan kesulitan nyedot ASI.
Gw menghadapi baby Marvell yang rakus banget nyedot ASI gw..
That was sooooo heaven to me!

Naahh...itulah ulasan panjang cerita proses ngelahirin twinster....
Proses ngelahirin Melvyn dan Najmah kayaknya udah pernah gw posting deh...tapi lupa dimana..
Ntar gw repost ulang deh di blog gw ini yaaaahh....

6 comments:

  1. Selalu suka baca tulisannya mba Yonna. Seru!! kaya lg didongengin dan bikin kita serasa ada pada saat kejadian. Keep Inspiring mba :)

    btw, proses kelahiran melvyn dan najmah ada di notes fb hehehe

    ReplyDelete
  2. seruuu banget ceritanya, bener kata mba dian, cerita mba yonna membuat kita itu seolah2 ada di tkp dan ikut menyaksikan. amazing experience banget ya mba, jd pengen punya baby kembar juga...

    ReplyDelete
  3. ini aku baca ceritanya lagi di kantor dan hal hasil ngakakkkkk ga karuan.. hahha.. krn di ruangan ada CCTV jadi harus nutupin mulut pake slayer biar ga keliatan. Ketawa sampe mau nangis hahahah :D. Good writer. Aku skrng jg lagi hamil kembar, jalan 7 bulan. Semoga sukses jg deh nantinya. Aminnn

    ReplyDelete
  4. Tengah malem cekikikan sndiri baca tulisan ini.. pdhl lg parno kl denger2 lahiran secara kehamilan aq udh masuk 7bln , masih keinget lahiran pertama di induksi sakitnya audzubilah.. duh seneng bngt yah baby nya kembar..doain aku juga ya mba biar bs lahir normal plus sehat semua dan lancarr.. Aamiin

    ReplyDelete
  5. Wah mba aku ngakak ampe kluar air mata baca.. Kbetulan aku jg hamil kembar udah masuk 7 bulan. Makasih buat share nya... Mudah2 an bisa normal. Amin

    ReplyDelete
  6. suka dengan ulasannya mbak...saya terharu sampai mewek2 hehehe,,,,kebetulan sy juga hamil kembar jalan 7 bulan, berasa ready untuk langsung cesar aja deh nantinya hehehehehe,,,,,, btw makasih buat share nya...sangat inspiring

    ReplyDelete

Sibuk? Anak Banyak? Belanjanya Begini Aja

Lagi fokus banget di lokasi shooting, dapet whatsapp dari si bungsu kalo odol abis, sabun abis, ini abis, itu abis.. plus dia minta c...