Thursday, April 26, 2012

My Fears (of Marshall's Surgery)


Kemarin itu Big Mommy resah banget sejak  keputusan operasi dikeluarkan oleh dokter. Tiap malem itu nangis. Lagi aktifitas, kadang2 kalau pas lagi tiba2 kepikiran Marshall, langsung nangis. Ini semakin menjadi ketika semakin mendekati jadwal operasi. Geuuuhhh....rasanya nggak karu2an. Campur aduk.


Feeling guilty.
Ketakutan.
Khawatir.
Nggak tega.
Ngaduk2 jadi satu deh itu semua.


Mungkin ada yang menganggap sayah lebay. Reaksi berlebihan. Operasi yang udah banyak dilakukan banyak orang dan berhasil, pake segitunya reaksinya. Yah..mungkin ada yang nganggep sayah begitu.


Ada yang berusaha menenangkan dengan mengatakan bahwa operasi yang dijalani Marshall adalah operasi ringan. BUT IT WAS NOT. Kita tidak bisa membandingkan operasi strabismus ini dengan operasi katarak (seperti yang banyak orang2 bandingkan). Kalau operasi katarak, begitu selesai operasi, besoknya udah boleh pulang. Yang dipermak juga masih lapisan luar mata (kalo ga salah yak).


Kalau operasi Strabismus yang dijalani Marshall, pasca operasi, justru tidak boleh pulang selama 5 hari. Lah kok lama amat? Karena...pihak RS harus mengawasi keadaan matanya Marshall jangan sampai terkena infeksi. Sekalinya infeksi, pengaruhnya bisa ke syaraf otak.


Sayang yaaa sayah kelupaan ngebawa brosur yang diberikan oleh pihak RS tentang apa saja tindakan yang dilakukan utk operasi Strabismus ini. Nanti coba sayah cari yaa...terus scan dan posting disini. Dijamin pada ngilu deh. Saya mendengar penjelasan dr. Lembah aja jadi ngilu.


Nah terus apa dong yang Big Mommy takutin?
Apa yang membuat Big Mommy jadi nervous bin restless bin cengeng?


Beginyii..
Ada ketakutan yang sayah nggak berani ungkapin sebelum perban mata Marshall dibuka. Ketakutan yang saya pendam jauh2 di dlm lambung saya. Soalnya kalau saya simpan di dalam hati, kadang masih suka terucap juga siiihh pas lagi curhat2an.. :P Kalau di lambung kan aman tuuhh...


Saya ga berani ucapin karena sayah takuuut banget itu malah kejadian.
Malah takut jadi doa. Duh...


Saya takut..
Bagaimana kalau nanti strabismus alias julingnya semakin menjadi?
Karena ada kejadian dimana hal ini terjadi  :(
Bagaimana kalau nanti matanya Marshall malah jadi nggak bisa ngedip?
Karena ini memang benar2 ada kejadiannya.. setelah operasi, matanya malah nggak bisa ngedip.. Jadinya mendelik terus.. :(
Big Mommy takut..
Big Mommy khawatir..
Not to my Marshall please.. :(
No..no..no..ga sanggup deh ngebayanginnya.
Kalau sdh terlintas..dengkul jadi lemes, setelan muka langsung sedih, pikiran langsung mumet.. I wasn't a fun person deh akhirnya..


Sepelekah?
Mengada-adakah?
Up to you-mu lah.. :D


Ya Allah...
Big Mommy masih inget banget gimana rasa nggak karu2annya nunggu perban matanya Marshall dibuka waktu itu. Rasanya ya itu... kayak anak sekolahan nunggu pengumuman lulus2an..
Atau kalau mau yang lebih bergengsi...rasanya kayak finalis Putri Indonesia nunggu pengumuman pemenangnya... :D


Tapi...
Alhamdulillah Allah mengabulkan doa Big Mommy...

Everything's fine... 
Barulah Big Mommy lega..
Barulah Big Mommy bisa senyum..
Barulah Big Mommy bisa makan banyak lagi... <--ah kalau ini palsu nih :))


Sekarang ini tinggal menjaga agar mata Marshall selama 2 bulan kedepan nggak terkena air, untuk menghindari matanya dari infeksi.. Semoga malaikat2 Allah senantiasa menjaga Marshall ya nak... Seperti dini hari ini... Malaikat2 pasti sedang ngeronda siaga 1 ngejagain tangan Marshall supaya nggak ngegarukin mata yang dioperasi..


But guys...
Pasti tau kan yaa gimana rasanya kita memendam ketakutan dan kekhawatiran kita seorang diri? Kata2 bijak "serahkan segala sesuatunya kepada Allah SWT" memang amat ringan untuk diucapkan...tapi terkadang sulit untuk dipraktekkan.. especially di kejadian kemarin ini... Hanya Allah yang tau Big Mommy lulus ujian atau nggak.. Yang Big Mommy tau, Big Mommy sangat khawatir dan takut.. dan itu menunjukkan bahwa Big Mommy kurang berserah diri kepada Allah.. *jitak kepala sendiri*


Semoga....semoga ya Allah...
Big Mommy bisa menjadi pribadi yang lebih ikhlas, sabar, dan tawakkal...
Amiiin ya Allah...


Jam 2.47 pagi waktu postingan ini dibuat... sekarang waktunya sayah tidur cantik dulu yaaa...


See youuuuhhhh....

Friday, April 20, 2012

The New Eyes of Marshall

Tadi sekitar jam 10an dr.Lembah datang.. Dan..menunggu kehadiran dr.Lembah utk buka perban matanya Marshall rasanya tuh kayak deg2an nunggu hasil lulus2an..

Atau deg2an layaknya finalis Putri Indonesia menunggu keputusan dewan juri siapakah yg pantas menjadi Putri Indonesia.. Bah! Macam pernah aja ikutan Putri Indonesia.. Kalaupun ikutan, pasti juga ga akan sempat mencicipi babak penyisihan krn udh tersisihkan secara alami dari cara tertawa sayah :)))

Anyway..
Kembali ke deg2an.. Sebetulnya Big Mommy baru akan benar2 relieve kalau udh melewati tahap lepas perban ini..

What would Marshall's eye like?
Bakalan merah bangetkah?
Bakalan bengkak bangetkah?
Bola matanya bakalan langsung sejajarkah?
Bakalan inikah?
Bakalan itukah?


Akhirnya dr.Lembah pun dateng dan perban mata Marshallpun dilepas..

Alhamdulillah ya Allah..
Matanya nggak merah banget. Yg merah cuman dipinggiran kanan aja..
Matanya nggak bengkak banget.
Dan..ya Allah..terimakasiiiihh...
Saat Marshall plirak plirik, bola matanya udh tampak sejajar..


Alhamdulillah ya Allah... Terima kasih..
Terima kasih juga utk teman2 yg udh bantu ngedoain yaaa...

Marshall juga hari ini ceria banget. Makannya juga pinter. Malahan sebelum tidur, sempat2nya menghajar 2 buah roti: roti coklat dan roti sosis.. Memang sik..hari ini agak sedikit manja dia. Marshall ga mau Big Mommy pergi jauh2 dari dia. Dan nggak boleh lama2 juga. Ntar den Marshall nangis2 sendiri gituuuh... owwhhh...my sweet boy..

Tadi siang juga para guru TKnya Marshall dateng ngebesuk. Dan udah pasti ada guru favoritnya yaitu Ms. Puji. Pokoknya hari ini beneran polllll happynya.

Sebelum tidur, mata Marshall juga harus ditutup dulu. Jaga2 supaya Marshall nggak ngucek2 matanya supaya nggak infeksi..

Demikian live report dari RS Aini lantai 3 yaaahh sodarah2...

See youuuuhh...

@YonnaKairupan
HP: 087-877-203068
YM: yo_kairupan
http://yonnakairupan.com
http://boss-luarbiasa.biz

Thursday, April 19, 2012

The Surgery


Hari inilah tanggal mainnya.
Kamis, 19 April..jadwal untuk operasi matanya Marshall.


Di postingan sebelumnya Big Mommy udah cerita kalo kebangun jam 4 pagi karena Marshall ngompol kaann? Nah..abis itu udah ga tidur2 lagi tuhh..
Selain memang Marshallnya juga udah ga bisa bobo lagi..dan ya ditambah ada rasa ser2an di dada sayah.. :(


Marshall sempat minta susu, minta makan, bilang kalo hungry dan thirsty..tapi sayangnya kan Marshall udh harus puasa. Masih bisa sik kalo minum air putih aja.
Akhirnya kakak Melvyn yg bisa bujuk Marshall mau minum air putih sedikit.


Untuk ngedistract pikirannya dari minta makan dan minum, Big Mommy kasih Marshall kesempatan main iPad sepuasnya deh..
Jam 7 teng suster dateng ke kamar karena harus kasih obat tetes anastesi ke mata Marshall. Udah pasti dong Marshallnya nolak.. :))


Akhirnya Big Mommy yang memutuskan untuk netesin. Big Mommy bilang kalo ini sama aja kayak Big Mommy suka kasih obat tetes ke mata Big Mommy. Dan sdh pasti menolak dong aahh.. :P Sampe dibujuk dengan dikasih mainan baru Star Wars dari Granny, tetep juga hatinya teguh. Tak ada jalan lain selain rada dipaksa memang.


Akhirnya ya dipaksa deh netesinnya. Marshall teriak kalo itu sakit. Dan akhirnya dia bilang "Aku ga mau mommy" sambil nangis2... Nangisnya cuman 5 menit doang...karena akhirnya yg membujuk untuk diam adalah si Kakak. Iya...dari mulai Marshall, Marvell dan Najmah memang mereka memuja sekali kakaknya ini. Dan segan banget sama abang tertuanya.


Abis ditetesin, matanya Marshall mulai ditutup dengan perban. Supaya steril.
Jam 8.17 suster datang dan bilang bahwa udah saatnya menuju kamar operasi.
Sedih juga sih.. Marshall ga tau detail apa yang akan dia hadapi di beberapa menit ke depan. Marshall cuman tau pemaparan 'ringan' dari Big Mommy: bahwa ada otot yang 'naughty' di dalam matanya, dan dr. Lembah will do something about it. Dan supaya si otot naughty itu ga bisa pergi2, matanya Marshall harus ditutup dulu dan Marshall akan menjadi Pirate alias Bajak Laut selama 1 hari. Akan ada sakit sedikit, but Marshall akan mendapatkan special power from Allah. Dan akan ada special gift dari Granny begitu operasi selesai.


Itu aja.
Itu yang Marshall tau.
Marshall nggak tau bahwa dia akan dibius.
Marshall nggak tau bahwa bulu matanya akan dipotong.
Marshall nggak tau bahwa kelopak matanya akan dipaksa buka lebar, dan bola matanya dibulir2kan selama operasi berlangsung.
Marshall nggak tau bahwa dr. Lembah akan melemaskan si otot yang bekerja over di mata kanannya.
Nope, he doesn't have to know now.
But Marshall tau banget bahwa insya Allah everything will get better.




Meluncurlah kami ke ruang persiapan operasi.
Tadinya udah sepakat bahwa Big Mommy yg akan mendampingi Marshall di ruang persiapan, waktu Marshall mau dibius. Yup, hanya sampai sana aja pendamping boleh nemenin. Karena nggak boleh masuk ke ruang bedahnya. I did ask for it. But not approved :(


Suster ngasih baju steril yang harus Big Mommy pakai. Dan ternyata nggak ada baju yang lengan panjang. Nggak ada jilbabnya juga. Karena kita nggak diperbolehkan memakai pakaian yang ada di tubuh. Semuanya harus pakaian yang disediakan oleh pihak Rumah Sakit.


Lah nggak mungkin kan Big Mommy pake baju yang lengannya pendek dan dadanya coak, tanpa jilbab pula. Akhirnya satu2nya jalan adalah Ayah yang akan menemani Marshall ke ruang persiapan. Untung Marshall bisa diberi pengertian. Dia setuju bahwa Papanya yang akan masuk ke dalam. 


But hey...my husband looked good in pink, aight? :)))










Di ruang persiapan sebelum di bius, Marshall sempat ketemu dengan dr. Lembah yang akan mengoperasinya. Dan sempet2nya Marshall teriak "dr. Lembaaaahh....I'm a Pirate!!!" :))))


Marshall pun akhirnya diberikan obat bius.
Marshall pun terkulai.
Marshall pun akhirnya sendiri. Ayah harus keluar.
Dan Marshall pun mulai masuk ke ruang Operasi.


dr. Lembah nggak mau ngasih kepastian berapa lama operasi ini akan berjalan.
Tapi beliau memberi gambaran. Obat bius akan bertahan selama 5jam, yang pasti operasi ini nggak akan lebih dari 5 jam. Dan kebiasaan dr. Lembah dalam menjalani operasi adalah...beliau nggak mau ngeliat jam. Beliau nggak mau terburu2 waktu. She wants to do and give the best.. Bismillah..my son was in a good hand.. amiiin...


Kami pun rame2 nunggu di ruang tunggu. Tapi satu persatu personil berkurang. Ayah dan Granny mulai turun ke cafetaria. Sayah yang tiba2 merasa kantuk, langsung mendapatkan posisi wenaaakk untuk meremin mata sebentar.


Tiba2...
Ada panggilan "Keluarga Syafiq...keluarga Syafiq"
Sayah pun setengah loncat bangun dan bilang "Marshall Syafiq?".. ternyata iya.
Dan Big Mommy ternyata tinggal sendirian. Opa Oma juga udah nggak ada.
Buru2 Big Mommy lari tergopoh2 masuk ke ruang pemulihan...dan ngeliat Marshall lagi nangis histeris dengan tangan menggapai2 kayak anak yang abis ilang di hutan amazon..


Ow my son!!
Waktu Big Mommy hampir meluk Marshall, nurse sempet2nya bilang: "sendalnya tolong dicopot dulu bu" hadeeeuhhh iyaakk sampe lupaaa...
Marshall langsung peluk Big Mommy kuat2 abis itu. Masih penuh panik. Sampe meluknya di leher hampir setengah mencekik...




Sambil posisi duduk pelukan kayak di foto, Big Mommy kasih tau ke Ayah supaya buru2 ke ruang pemulihan. Dan ga berapa lama Ayah pun bergabung di ruang pemulihan. Dokter anastesi mendampingi terus. Karena dia harus make sure, Marshall was fine. Soalnya Marshall menjalani bius total untuk operasinya ini.


Dokter anastesi meminta kami untuk berusaha berkomunikasi dengan Marshall. Kalau Marshall udh bisa merespon, berarti Marshall udh diperbolehkan untuk kembali ke kamarnya. Kami pun berusaha nanya2 ke Marshall.


Tapi tiap pertanyaan, hanya mendapatkan respon berupa tangisan yang belum berhenti juga. Setelah tangisnya udah reda, kami mulai berusaha ngobrol lagi dengan Marshall. Tapi ya itu...meneng wae si bocah. Ditanya ini...diem. Ditanya itu diem. Dan Big Mommy pun baru inget, anak ini selalu merespon apapun yang berkaitan dengan kembarnya.


Akhirnya Big Mommy bertanya: "do you wanna talk to Marvell?"
Dan...Marshall pun menggeleng.... 
Dan akhirnya Marshall pun diperbolehkan masuk ke kamarnya lagi..




Abis itu Marshall pun tertidur lagi. Lamaaa beneer.




Dan akhirnya baru kebangun itu jam 3 sore... wekweeewww...lama yaakk..
Begitu dia bangun, Marshall pun dapet lagi mainan baru Star Wars.. Kali ini star troopers + shipnya... Cah bagus pun anteng...


Minum teh manis pun anteng...mau pelan-pelan...
Disuruh makan bubur juga mau.. walau pun nggak sampe habis.
Dan diminta untuk minum obat juga mau..


Yang dahsyatnya...kira2 sejam kemudian, Marshall minta donat dan minta nambah sampe 3x.. laper yaa nak?


Besok itu adalah rencananya buka perban. Dan Marshall minta kembarannya untuk hadir. Jadi besok rencananya mau menghadirkan Marvell pada saat buka perban. 


Keluhan dari Marshall juga nggak bikin khawatir banget kok.
Sekitar jam 9 malam tadi, Marshall ngeluh sakit kepala. Tapi kebetulan jam 9 itu adalah jadwalnya Marshall minum obat malam. Jadi habis itu bisa langsung disuruh tidur. Keluhan lainnya adalah di suntikan infusnya, Marshall ngeluh sakit dan minta dilepas aja. Jadi itu cuman tinggal jarum infusnya aja, hanya untuk berjaga2 siapa tau diperlukan tindakan yang memerlukan infus. Jadi susternya nggak mau ngelepasin. Tunggu sampe besok pagi pas ketemu dr. Lembah.


Big Mommy pun ngebujuk Marshall..
"Wait until Marvell see this tomorrow, OK? Marvell should see how strong you are. He must be proud of you."
Dan Marshall pun setuju..


Si buyung sekarang udah tidur enak. Semoga tidurnya nyenyak sampe besop pagi. Dan..sekarang Big Mommy juga mau ikutan tidur yaaakk..


See youuuhh...

Part 3: Marshall's Journey to Surgery

Mulai kemarin siang jam 3 kurang Marshall udh mulai check in di RS Aini. Beuuuhh...ini rombongan debus berisyiikk beneerr :)))
Untung di lantai rawat inapnya sepi..


Pas check in, Marshall belum punya teman sekamar. Jadi bed sebelah masih kami yg menguasai...

So far Marshall masih happy-happy aja. Malahan kacamata renang yg dibeliin oma buat dipake pasca surgery utk ke kamar mandi, dipakein terus :)))
Looks like an alien boy to me..

Sore jam 4an Marshall hrs jalanin test alergi. Like mother like son. Kami berdua punya kesamaan reaksi lebay terhadap jarum suntik.

Yup betul...menangis kejerlah den Marshall.. Nangis cuman 5 menit aja sik..

Yg stay di RS buat nemenin Marshall adalah Big Mommy dan kakak Melvyn. Tidur sekitar jam ½ 10, dan terbangun jam 4 karena ada panggilan halus.. "Mommy..mommy...celana aku basah" hiyaaaahhh...si buyung ngompolll.. :)))

@YonnaKairupan
HP: 087-877-203068
YM: yo_kairupan
http://yonnakairupan.com
http://boss-luarbiasa.biz

Tuesday, April 17, 2012

Part 2: Marshall's Journey to Surgery





Senin, 9 April 2012
Hari ini jadwal harus kasih hasil rontgen, blood test, surat pernyataan dari Spda ke dokter Lembah. Nggak harus dateng subuh untuk ambil nomor. Kata dr. Lembah tinggal dateng ajah.


Dan berhubung di rumah lagi ada downline dari Yogya yang stayed over, akhirnya yang berangkat Ayah aja.


Dan...
Menurut dr. Lembah, berhubung Marshall kemaren ini ada infeksi di gusinya dan sedang dalam penanganan dokter gigi, dr. Lembah memutuskan untuk menunda operasinya Marshall minggu depan, 19 April 2012. Sebelumnya sdh dijadwalkan untuk operasi tanggal 12 April 2012.


Ples...dibutuhkan surat pernyataan dari dr. gigi bahwa kondisi Marshall aman apabila tubuhnya dimasukkan obat2an yang berkenaan dengan kepentingan operasi.


Sabtu, 14 April 2012
Infeksi di gusi Marshall dinyatakan udah sembuh dan dr. gigi juga udah ngasih surat pernyataan bahwa kondisi Marshall itu siap untuk menjalani operasi..


Nah..nah...
Ini permasalahan sekarang adalah...semakin mendekati D-day, Big Mommy semakin nervous. Kerjaannya mewek mulu kalo malem2 :(
Sampe kebawa mimpi, anaknya ditaro di meja operasi dan matanya dikubek2 oleh dokter... duuhh...beneran ga tega..


Bersyukur banget ada suami dan teman2 yang berusaha nguatin sayah.. :( ada keluarga besar juga.. ya Allah... Marshall is a very sweet boy.. ga tega ngebayangin Marshall di operasi.. Namanya juga emak yaa...kayaknya pingin kita yang gantiiin aja gitu untuk operasinya.. Tapi kalao emaknya yang gantiin, nanti mata anaknya ga sembuh dong yak? :P


One of my friends said: fokus ke resultnya aja Mayo...jangan ke operasinya...
Heaven yeah... How could I forget that?? Tx mbak Wiek.. :*


The nervous totally gone waktu pertemuan terakhir sebelum surgery dengan dr. Lembah, Senin 16 April 2012. Itu kayaknya lebih ke sesi curhat yaaakk... lebih ke sesi nenangin emaknya...hahahhaaa....


Big Mommy keluarin semua worries yang ada di hati dan kepala. Dan dr. Lembah berusaha memberikan penjelasan terbaiknya... Sebuah pernyataan sederhana tapi sungguh bikin Big Mommy tenang adalah: keberhasilan operasi Marshall, adalah kebahagiaan saya.. 


Big Mommy mewekk jadinyaaa...
Selama talking heart to heart dengan dr. Lembah, air mata Big Mommy ngalir terus.. Dan Marshall yg memang udah digiring ke mobil sama Ayah, tiba2 lari dan masuk lagi ke ruang konsultasi... tiba2 langsung peluk Big Mommy dan cium2in emaknya terus... ooowwhh.... He could feel me :(


Meleleh saya... :(
Beginilah rasanya punya anak..
Beginilah rasanya jadi emak..
And I'm ready for the surgery..
And Marshall is ready for the surgery..


Big Mommy yakin Allah pasti punya maksud kenapa beberapa minggu terakhir ini Big Mommy dibikin cengeng terus... nangis terus.. Supaya akhirnya on the day, there's no more tears... Big Mommy harus kuat for Marshall. Supaya Marshall ga khawatir dan merasa tenang untuk ngejalanin operasi..


Lesson learned for my case..
When there's no more tears, only strength remains..
Bismillah...

Saturday, April 7, 2012

Marshall's Journey to Surgery

Semakin dekat ke jadwal operasi mata Marshall :(
Kemarin ini ada beberapa persiapan yang kudu wajip kami kerjakan sebelum operasi.
Dan suami ganteng pun udah wanti2 ke sayah agar supaya di bulan April ini nggak keluar kota dulu. Supaya fokus ke persiapan operasi Marshall ini maksudnya.


Sabtu, 31 Maret 2012
Marshall ngeluh sakit gigi dari 3 hari sebelumnya. Pipi kanannya buengkak.
Big Mommy inget...awalnya Marshall came to me bilang bahwa ada makanan yang nyelip di gigi geraham kanannya. Dan nampaknya he did something with it. Dikorek2 kayaknya sama Marshall.




Then Big Mommy berusaha bersihin pake tusuk gigi. Nggak ada apa2. Tapi Marshall ngeluh sakit gigi terus. Sampe cranky seharian. Untuk pertolongan pertama, Big Mommy kasih Proris aja untuk ngebantu ngilangin sakitnya. Badan Marshall juga panas tinggi selama 2 malam.


Kebetulan Granny juga harus ke dokter gigi, akhirnya dibuatlah janji untuk bertemu dokter gigi di hari Sabtu. Marshall went to the dentist barengan Granny dan Ayah.


Nah taunya ada infeksi di gusi bagian geraham kanannya Marshall. Jadi...mungkin kemarin pas Marshall bilang ada makanan nyelip, dia sempat korak-korek sehingga menyebabkan luka. Dan karena kondisi tubuh yang lagi ga bagus, kuman2 pun having fun di luka tersebut. Akhirnya terjadilah infeksi. Sampai bernanah kata dokternya.


Berhubung infeksinya masih ada, jadi dokter ga bisa langsung ngebersihin nanahnya secara total. Baru sebagian dulu, dan Marshall masih harus kembali lagi minggu depan.


Selasa, 3 April 2012
Di agenda Big Mommy udah tertanda bahwa di hari ini, Marshall harus dibawa ke Prof. Sofyan. Tujuannya adalah untuk diperiksa kondisi tubuhnya. Dan supaya si prof kasih surat pengantar untuk Marshall ngejalanin blood test.


Blood test ini demi kepentingan operasi pastinya. Marsh harus dirontgen paru2nya. Dan dari hasil test darah, bisa terlihat apakah ada infeksi di dalam tubuhnya Marshall.


Ternyata rontgen dan test darah harus dilakukan besok harinya. Dan hari Kamisnya hasilnya harus di bawa ke 


Rabu, 4 April 2012
Marshall cukup happy awalnya waktu berangkat dari rumah. Begitu sampai di Bio Test (tempat Marshall test darah), si buyung juga masih happy2 sumringah gitu.


Hal pertama yang harus dilakukan oleh Marshall adalah rontgen dulu.
Sebelum masuk ke ruang rontgen, sempat pula Big Mommy ditahan nggak boleh masuk.
Mau tau alasannya? Beneran mau tau alasannya?
Well, kata petugasnya "orang hamil dilarang masuk"...Helloooohhh........ :)))




Waktu rontgen ini Marshall bisa banget diajak bekerja sama. Nggak pake berulang2 kok motonya. Yang diulang cuman waktu foto dengan posisi Marshall menghadap ke samping ajah. Abis itu selesai. Jadi si buyung dan emaknya yang lagi 'hamil' bisa lanjut ke test darah.. :P


Nah, pas test darah ini nih yang bakalan rada butuh perjuangan.. Marshall mukanya udah rada2 tegang gitu waktu lagi dicari pembuluh darahnya... owww..my poor boy :(




Dan hiyaaaakk....begitu jarum suntik dimasukin, mulailah tangisannya Marshall keluar...makin meninggi...makin meninggi.... Yaahh...ga usah Marshall yang masih kucil, lah Big Mommynya aja masih takut disuntik iniiiiihh... :P






Begitu selesai di ambil darahnya, Marshall langsung mengeluarkan fatwa bahwa "Papa salah dokter, mommyyy.... Bukan dokter ini...papa salah dokter" sambil nangis2 sinetron gituuhh.. :P


Whatta tuff day for him. Itu anak sampe nggak mau ngegerak2in tangan kanannya yang bekas disuntik...jadi dibiarin lurus kaku gitu selama hampir sejam. Nggak peduli dia walaupun Big Mommy udah bilang bahwa tangannya itu nggak kenapa2. Kalau mau digerak2in juga ga akan membuat si darah keluar lagi..


Tetep teguh kukuh berlapis baja hatinya...ga mau juga digerakkin. Sampe akhirnya Big Mommy paksa aja ngegerakin tangannya. Barulah dia liat, bahwa tangannya itu nggak kenapa2 beneran. Lebay deh aaahh anak Big Mommy iniiihh.. hihihihi..


Sorenya tinggal balik lagi ke Bio Test untuk ambil hasilnya dan besok tinggal dibawa ke Prof. Sofyan Ismael... *deg2an*


Kamis, 5 April 2012
Pagi jam 9 kami udah antri manis di RS. YPK untuk nyerahin hasil test ke Prof. Sofyan. Setelah diliat hasilnya, menurut Prof. Sofyan, Marshall ready untuk operasi. Kami juga udah infokan bahwa ada infeksi di gusinya Marshall dan sedang ditangani oleh dokter giginya.


Dan sekarang, berarti tinggal membawa surat pernyataan Silahkeun Operasi dari Prof. Sofyan ke dr. Lembah. Dan dijadwalkan untuk menghadap di hari Senin, 9 April 2012.


Selesai menghadap prof. Sofyan, kami langsung cuuuzzzzz ke Serang karena ada Beauty Demo. Marshall terpaksa kami boyong ke Serang karena nggak akan sempat untuk mulangin Marshall dulu ke rumah...




And this boy anteng banget deeh selama acara. Malah sibuk ngeshoot emaknya pake iPad. Dan he looked so amazed watching his Big Mommy in action...


Dan...akhir2 ini Marshall jadi agak manja ke Big Mommy. Jagi ngegelendot teruuss... Malahan akhir Maret kemaren Marshall request khusus supaya Big Mommy ga berangkat ke Yogya...dan Allah pun mengizinkan.. Big Mommy kehilangan tiket keretanya :D




Liat deh... selama perjalanan Serang-Jakarta, maunya dipangku kayak anak bayi begitu... Beuuhh...untung ajah lengan emaknya buesaaarr yaaahh... :)))


Eh ini biar ga kepanjangan di bikin bersambung aja yak? Gpp yah? Twilight ajah sambung menyambung gitu kok... :P


See youuuhhhh....

Sibuk? Anak Banyak? Belanjanya Begini Aja

Lagi fokus banget di lokasi shooting, dapet whatsapp dari si bungsu kalo odol abis, sabun abis, ini abis, itu abis.. plus dia minta c...